Sengit kacang, cukup untuk makan

Mengenai keagungan ibu saya yang membuat kehidupannya lebih sukar, tetapi dunia menjadi tempat yang lebih baik.

Geyikli, Çanakkale - 2010 Kacang Putih selepas tuaian

Pada bulan November 2010, saya melawat ibu kota ibu saya di Çanakkale, Turki. Perairan Helen dari Troy dimandikan. Pantai Alexander yang hebat bertempur. Tanah tuhan-tuhan kuno, menyaksikan banyak mitos cinta dan perang.

Musim panas kanak-kanak saya diluluskan di perkampungan pantai Aegean ini. Tradisi kami adalah untuk melawat ladang selepas berenang di perairan biru. Kami akan memilih lada hijau manis dan tomato merah darah dari pokok anggur. Paman saya akan memecahkan semangka kemudian. Saya akan mengebumikan wajah saya di keping gergasi, menjilat manis dan garam Aegean dari pipiku.

Setelah berpindah ke Amerika Syarikat, saya melangkaui banyak musim panas ini di Çanakkale. Untuk pengalaman lain. Kembali, semua yang sama lama berasa lebih baik daripada apa-apa yang berkilat dan baru.

Tidak semestinya tembikai pada bulan November, sudah tentu. Tetapi dalam perjalanan bertuah ini, saya menangkap hujung ekor penuaian zaitun.

Zaitun hitam

Orang Aegean bercakap mengenai pokok zaitun seperti orang. Seperti emas. Kegembiraan dan kesakitan yang mereka bawa kepada keluarga. Kisah-kisah pokok yang membeku hingga mati. Kedukaannya semua. Dekad yang diperlukan untuk buah pertama yang akan datang. Banyak generasi yang terlibat. Benih yang berharga. Perubatan dalam setiap setitik minyak zaitun. Faedah untuk kulit. Topeng rambut dan sabun.

Sihir tulen.

Ibu meletakkan kami bekerja. Kami mengguncang buah-buahan dari dahan-dahan, memenuhi bakul kami dengan zaitun berwarna hijau dan hitam, siap untuk menjadi berpengalaman.

Ibu saya matanya di ladang, memeriksa pokok buah-buahan dan tanaman lain. Pandangannya seperti radar. Dia melihat segala-galanya. Dari mana dia mendapati beberapa buah liar. Dikumpulkan beberapa ivy racun untuk teh ubat. Cepat membersihkan rumput yang tidak baik yang mengambil alih akar pokok walnut. Dia sentiasa melakukan sesuatu.

Ibu saya dan sepupu saya di ladang zaitun.

Pada satu ketika dia mengeluarkan "Aaahh!"

Pek kecil kami bertukar. Dia berada di lututnya memetik beberapa kacang putih dari tanah. Para petani telah menamatkan musim menuai mereka, meninggalkan benih untuk musim depan dan meninggalkan beberapa sampah di belakang. Seseorang akan dengan mudah mengabaikan jumlah sisa yang tidak penting ini. Tetapi ibu saya dengan penuh semangat mengumpul mereka seolah-olah dia menemui karunia yang sangat berharga.

Dia berkata: "Bi yemek çıkar."

"Cukup untuk makan."

Ini meletakkan semuanya dalam perspektif. Cukup untuk makan.

Bukan hanya contoh ini dengan kacang-kacangan. Seluruh hidupnya adalah kira-kira menjadi licik, membuat yang paling banyak daripada yang dia ada. Mengelakkan pembaziran bukan trend yang dia ikuti. Itu keadaan lalainya. Dia memilih hasil di pasar raya dengan cara yang sama. Dia memasak dan membersihkan di rumah dengan cara yang sama. Dia mengembalikan bangunan bersejarah untuk hidup. Seni bina beliau. Cara yang sama.

Dan dia tidak mudah. Ibu saya adalah seorang wanita yang terperangkap dalam gelombang peralihan budaya besar-besaran di Turki. Daripada melakukan kerja rumahnya dalam cahaya lilin sebagai seorang kanak-kanak, menjadi seorang arkitek wanita yang bebas di bandar yang berkembang pesat, Istanbul.

Saya melihat dengan jelas sekarang bahawa akarnya yang rendah hati telah dibuli oleh beberapa jenis modenisme yang tertekan di Turki. Saya bersalah. Malangnya, saya telah melakukan bahagian yang saksama terhadap buli itu.

"Ibu, kenapa kau akan mengganggu dengannya? Kenapa anda tidak memberi tumpuan untuk membuat lebih banyak wang daripada memilih biji kacang. "

Sebagai seorang remaja, inilah yang paling saya katakan kepadanya.

Tahun 90an ketika saya dibesarkan, kepenggunaan tidak sepenuhnya diretas ke tulang belakang budaya Turki yang baru saja, tetapi dalam kerja-kerja, masa yang besar. Perbelanjaan yang teliti ibu saya dikaitkan dengan kemiskinan atau kekurangan pendidikan. Gagasan semacam itu telah dikecam sebagai petani biasa.

Segmen ini dari Sapiens Harari, (Bab 17) menerangkan mengapa fenomena ini tidak disengajakan, atau tidak unik untuk Turki.

Kebanyakan orang sepanjang sejarah hidup di bawah keadaan kekurangan. Oleh itu, ketabahan adalah kata sepakat mereka. Etika kasar kaum Puritans dan Spartan hanyalah dua contoh terkenal. Seorang lelaki yang baik menghindari kemewahan, tidak pernah membuang makanan, dan memakai celana koyak daripada membeli pasangan baru. Hanya raja-raja dan bangsawan yang membenarkan diri mereka meninggalkan nilai-nilai sedemikian rupa secara terbuka dan menonjolkan kekayaan mereka.
Kepenggunaan dilihat penggunaan lebih banyak produk dan perkhidmatan sebagai sesuatu yang positif. Ia menggalakkan orang ramai untuk merawat diri mereka sendiri, merosakkan diri mereka sendiri, dan juga membunuh diri secara perlahan-lahan oleh pengambilan lebihan.
Kegigihan adalah penyakit yang dapat disembuhkan.
Kepenggunaan telah bekerja keras, dengan bantuan psikologi yang popular ('Lakukan saja!') Untuk meyakinkan orang bahawa kelonggaran adalah baik untuk anda, sedangkan keberanian adalah penindasan diri.
Küçük Anafarta, Gallipoli Çanakkale - Ibu bersama nenek saya

Penindasan diri? Wow.

Bunyi seperti apa yang dunia telah memberitahu ibu saya sepanjang hidupnya.

Ia membawa saya memindahkan lautan dan dua benua dari dia untuk melihat perkara-perkara dalam cahaya yang berbeza. Daripada California yang cerah, di mana gergasi teknologi bertempur untuk tenaga boleh diperbaharui, dan Dewi Hollywood untuk keadilan dan kesaksamaan. Di ibu kota pawagam, mitos baru cinta dan peperangan ditulis. Saya merasakan sejarah mitos ibu negara saya mencerminkan masa sekarang.

Planet kita memaksa kita untuk mengingati beberapa inti, nilai abadi dan praktikal. Pergerakan untuk kehidupan yang mapan dan masyarakat yang sihat ditentukan untuk mendapatkannya pada masa ini.

Manusia, kita mungkin lebih dekat dari masa lalu untuk bangun untuk keistimewaan kami. Takhta kami di atas rantaian makanan.

Zaitun hijau dan emas

Penyakit yang boleh sembuh?

Melihat yang banyak dalam secubit agak royalti.

Ibu saya adalah penjaga kebijaksanaan kuno, asli kepada Planet kita. Dia mengalir dengan keharmonian Bumi. Jika usianya mengambil dia berlutut, dia akan melakukannya. Dia tidak teragak-agak mendapatkan tangannya kotor. Dia tahu masa yang diperlukan untuk berkembang. Dia tahu nilai satu biji tunggal.

Ini bukan tentang kekurangan. Dia tidak mengambil kacang kerana kita lapar. Tidak kerana kita tidak mampu membeli bungkusan pasaraya dalam plastik.

Ini bukan mengenai pantang, atau sentimen. Tidak. Ia ditala menjadi sesuatu yang nyata.

Dia melakukannya kerana sifatnya yang sebenarnya tidak membazirkan hadiah. Dia terbuka kepada peluang rawak untuk mencari biji kacang di sana untuk mengambil anda. Dia disesuaikan dengan kegembiraan hidup.

Ingatan ini kembali kepada saya lebih kerap pada masa kini,

Saya menyertai Yang Mulia.
Kami mengumpul segumpal kacang,
Satu demi satu.
Seperti murni, permata putih
Seperti mutiara kecil, ditaburkan
pada tanah yang gelap, lembab, subur
menunggu ditemui
oleh pemiliknya yang benar.
Seperti dijumpai harta karun.
"Cukup untuk makan."
7 tahun kemudian. September 2017. Saya kembali ke Gallipoli. Ibu saya berpegang pada cara beliau, mengambil sebilangan epal hodoh ini dari bawah pokok organik lama. Dia membuat cuka sari apel dengannya. Skor!

Terima kasih kerana membaca. Semua gambar telah diambil oleh saya.

Versi Turki jawatan ini: