A Revenge Hanya

Kesimpulannya kepada Badak Suami & Isteri yang Disillusioned

Sumber

Phil bangun di atas katil dengan perasaan seperti satu juta dolar. Kemudian perutnya meremajakan sesuatu yang sengit dan dia menilai semula perkiraan awal kepada angka yang lebih rendah. Dia mencapai buta untuk telefonnya di atas meja di tepi katil, tetapi tidak dapat mencarinya. Selepas mengepakkan lidahnya dalam rasa puas hati, Phil menghulurkan tangan, melebar di luar ruang biasa ruangnya di atas katil dan ke dalam domain malas Lucy. Lembaran di sebelah itu sejuk pada sentuhan. Phil menekan hidungnya dengan bantal kosong isterinya, mencari kebiasaan aromanya, tetapi tidak dapat mengesannya.

Apabila dia akhirnya merangkak keluar dari katil setengah jam kemudian, Phil melihat pakaiannya yang renyah di tumpukan oleh pintu. Lehernya muncul, dan dia berkedip dengan cepat beberapa kali, seolah-olah cuba untuk mencari ingatan separa dihapuskan kerana telah mendapat dilepaskan bajunya. Sehari sebelum ini adalah kecelakaan dan kesilapan yang cemberut. Dia teringat pulang ke rumah untuk mencari Lucy menunggu dia di jubah mandinya. Kemudian, rasa bersalah menolak melalui usus yang lebih rendah dan Phil bergegas ke bilik mandi untuk mengosongkan perutnya.

Letusan cecair tiba-tiba membuat Phil mengerang. Dia menjanjikan dirinya sendiri yang kali terakhir dia akan minum. Semakin lama dia duduk di sana di atas takhta porselennya, dengan menyusun majalah gaya hidup dan pembaikan rumah, lebih menyesal memasuki bahagian dalamnya seperti tabung ubat gigi sehingga tidak ada yang tersisa tetapi bau malu yang berat.

"Lucy!" Phil memanggil jumlah yang masuk akal. "Hun, adakah kita mempunyai lebih banyak kertas tandas?" Dia memutar silinder kadbod di sekeliling pemegangnya, pasti ada sekurang-kurangnya dua gulung di sini semalam.

Ia sama seperti isterinya untuk memainkan trik kepadanya supaya dia berasa lebih teruk daripada yang telah dilakukannya. Sakit kepala meleleh di bawah permukaan matanya. "Ini tidak sangat lucu!" Suara Phil gemetar dengan samar-samar, tetapi semakin membimbangkan.

Beberapa soalan gnawing kekal: bagaimana di bumi dia menjadikannya rumah dalam satu bahagian? Mengapa Lucy tidak marah malam tadi? Apa yang telah berlaku kepada pizzanya? Phil cemas tentang jurang yang tidak diketahui antara apa yang Lucy tahu dan apa yang dia disyaki. Dia mengimbas kembali doa berdebar-debarnya kepada Tuhan ale Belgia di bilik mandi Cuthbert dan bergegas ke kehidupan masa yang tepat.

"Sial, najis, najis," katanya bergumam. Satu-satunya perkara yang perlu dilakukan ialah untuk mengepam dan berlumba terus ke bilik mandi. Berkedip-kedip sekejap saat-saat berkedip di fikirannya. Wanita itu telah menyembunyikannya, dia sedar kedua-dua ketika itu dan sekarang, hanya terlambat untuk mengatakan sesuatu ketika seluar anda sudah di sekitar pergelangan kaki anda dan dia meletakkan batang anda di dalam mulutnya. Phil menutup matanya di bilik mandi, selama-lamanya mencari chakra jantung yang sukar difahami. Air panas yang mengepulkan memukul muka dan bahunya dan mengalir ke belakangnya. Dia memandang ke bawah untuk mengetahui dia sukar, walaupun dia sendiri.

Phil pun tidak tahu namanya, walaupun dia mengesyaki ia adalah sesuatu yang terdengar jahat, seperti Janet atau Malvina. Kerosakan pada kereta itu sangat kecil, tetapi menjengkelkan. Insurans akan membayarnya, walaupun dia bimbang mereka menaikkan kadarnya. Phil memotong air dan berdiri di sana dalam stim mandi. Ini biasanya merasakan pemurnian, tetapi Phil masih merasakan seperti bunga yang telah disampaikan lewat malam tadi: bengkok dan biru.

Dia mengering, menyikat gigi, dan menyelinap ke pakaian hujung minggu dan kaus kaki bertema Halloween. Rumah itu sedih. Di manakah Lucy pergi? Dia memeriksa kaunter dapur untuk mesej, tetapi dia tidak meninggalkan apa-apa. Malah, dapur itu bersih, katanya, sehingga dia melihat pizza terbakar masih dalam oven. Dia akan cuba memanggilnya, kecuali telefonnya masih hilang. Mereka telah memutuskan untuk menggugurkan talian darat untuk menyelamatkan dua puluh dolar sebulan.

Phil melangkah ke sofa di ruang tamu dan menghidupkan TV. Lucy tiba dua puluh minit kemudian memakai pakaian gimnya.

"Mempunyai senaman yang baik?" Kata Phil dalam suara cipper. Dia telah memutuskan, merangsang masa ini, untuk bermain seperti malam tadi tidak pernah berlaku. Perjudian berisiko. Dia mengalihkan diri ke Sportscenter dengan ketukan yang jauh dari jauh, walaupun dia hampir tidak pernah menonton sukan.

Lucy tidak bertindak balas. Dia menampar kunci beliau ke kaunter dan bergerak ke tingkat atas. Setengah jam kemudian dia turun ke bawah untuk berpakaian malam.

"Anda masih di sini?" Dia bertanya, seolah-olah semua warna telah terkuras dari suaranya.

"Well yeah," semua Phil boleh berfikir untuk mengatakan.

"Begitu banyak untuk janji besar anda dari malam tadi, saya rasa."

"Apa janji?" Phil mengernyit, merasakan seolah-olah dia akan berenang ke hujungnya.

"Tidak mengapa," kata Lucy dengan sikap acuh tak acuh. "Saya akan keluar."

"Dengan siapa?"

"Tidak ada perniagaan fucking anda yang siapa," katanya.

Phil bangkit dari sofa dan memandang isterinya yang terasing. "Itu tidak adil sekarang."

"Bukankah begitu?" Lucy berdiri menantang.

"..."

"Saya sudah selesai membersihkan selepas kamu, Phil. Saya telah menjadi isteri anda. Awak mabuk, penipu, dan yang kalah. "Dia mengambil nafas. "Saya harap saya tidak akan berkahwin dengan anda."

Hati Phil ditumbuk di dadanya, kemarahan penolakan dan kehinaan. Lucy mengeluarkan sesuatu dari beg tangannya dan melambai di udara seperti tiket undian menang. Phil mengiktirafnya sebagai telefonnya.

"Bila awak akan beritahu saya, Phil?"

Panik yang buta masuk. Dia tidak dapat mengingati jumlah kesilapan dan kebenaran.

"Saya tidak tahu apa yang anda bercakap." Dia semakin dekat, kemudian pemikiran kedua disokong.

"Oh, awak terlupa tentang jalang di bar juga? Itu mesti melegakan. "

"Saya tidak perlu mendengar omong kosong ini." Phil mula ke tingkat atas. Lucy diikuti.

"Saya melihat orang lain." Kata-kata beliau sedikit ke udara seperti es krim.

"Apa pun," jawab Phil.

"Di sini, lihat," dia melambungkan telefonnya. "Lihatlah sendiri."

Dia membuka kunci dan tersenyum. Terdapat isterinya, telanjang dan keempat-empat di atas katil katil yang dicetak leopard seorang lelaki lain. Dia berpaling ke kamera dan meniup ciuman selamat tinggal.

"Itu berlaku pagi ini semasa anda tidur dari mabuk anda, FYI. Selamat Hari kekasih."

Bahu Phil merosot ketika Lucy membuat perjalanan di sekelilingnya.

"Ibumu mesti sangat bangga," katanya. Dia tidak dapat menolong dirinya sendiri. Kata-kata itu ditipu dengan niat jahat.

Sebagai tindak balas, Lucy memberikannya pantas. Buat seketika, seolah-olah tiada apa yang berubah. Mata Phil semakin terkejut apabila tubuhnya melayang ke belakang pada kadar yang tidak dapat dipulihkan. Tiga belas langkah kayu keras menanti dia.

Lucy tidak dapat membantu tetapi meletakkan tangannya ke mulutnya apabila dia jatuh. Tidak peduli berapa banyak dia tumbuh untuk menghina Phil, dia tidak mahu ia berakhir seperti ini. Dia dapat merasakan setiap pergerakan dan perincian dia bernafas dalam kesunyian yang mengikuti kesan. Bersandar di sekat, dia memandang ke arah suaminya yang mati.

"Oh Tuhan," dia panted. "Ya Tuhan, ya Tuhan. Apa yang saya buat? "

Hampir tiada apa yang berlaku mengikut rancangan. Kenapa dia membiarkan dirinya kehilangan nafsu? Fikirkan, dummy. Fikirkan. Dia melihat terlalu banyak pembunuhan prosedur misteri di TV. Sekarang di sini dia berdiri, pada awal kejadian jenayah yang dibuatnya sendiri.

"Fuuuck," kata-kata itu meniupnya seperti asap.

Dia menyiapkan diri untuk semua yang dia lakukan. Adalah penting untuk mempunyai pelan tindakan. Dengan cara ini, ini jauh lebih mudah daripada skema yang rumit dia dan Luthor telah mencipta. Sekarang dia mempunyai kebencian yang munasabah. Adakah polis atau penyiasat insurans memikirkannya? Tidak, dia membuat kesimpulan, tidak jika dia memainkan kadnya dengan betul.

Lucy mengambil nafas panjang dan membentuk dirinya. Dia merapikan bahagian depan blausnya. Dia menentang godaan untuk memanggil Luthor segera. Dia perlu memaklumkan kepadanya perubahan dalam rancangan entah bagaimana, mungkin melalui teks WhatsApp. Rasa spermanya masih dalam mulutnya. Nanas, buah kegemarannya.

Hatinya pecah sekeping ketika dia menuruni tangga untuk melihat selepasnya. Apabila dia menutup matanya, jejak pandangan terakhir Phil yang terperanjat di dalam fikirannya. Dia tahu kemudian dan di sana bahawa ia adalah satu surat pernyataan rahsia terakhir antara kedua-dua mereka yang dia akan membawa dia ke kubur. Di bahagian bawah, dia menjenguk ke arah memandang badannya yang lemas.

"Oh Phil," dia mengetuk kaki jahitan orennya yang pecah di buku lali. Lengan kiri Phil telah mengalihkan pandangannya dengan hebat apabila dia cuba memecahkan kejatuhannya. Lucy melanda semula di kepalanya. Phil menjerit, berdebar-debar, kejang yang jahat, dan kemudian diam. Perasaan merah dan biru yang menangis di sisi kepalanya meninggalkan sedikit keraguan.

Dia mula menangis ketika dia memeriksa denyutannya. Orang bodoh yang miskin itu tidak sepatutnya keluar seperti ini. Ia boleh - tidak, ia sepatutnya berakhir dengan lebih baik. Beliau berkata doa terima kasih bahawa dia tidak perlu menutup matanya dan menghadapi penghakiman terakhirnya yang menyedihkan. Dia memegang tangannya di pipinya yang masih panas dan meniupnya ciuman.

Selepas itu, dia meraih beg tangannya dan memakai cincin perkahwinannya. Dia masih menyayanginya, walaupun selepas dia mahu dia mati. Sesetengah suka adalah untuk selama-lamanya.

Lucy berlari melalui senarai semak mentalnya sekali lagi. Bahagian terburuk tidak akan menjadi kesusahan dan panik di telefon dengan 911, air tiruan apabila ambulans tiba, atau tingkah laku balu yang diperlukan di pengebumian.

Tidak, kebimbangannya dikhaskan buat masa ini dia perlu memecahkan berita itu kepada ibu, yang akan menjejaskan jiwa Lucy untuk melihat apa yang sebenarnya berlaku pada hari ini. Dan kemudian ibunya akan berkata, dengan kegembiraan dan kasih sayang yang tidak dapat diketepikan, "Kenapa, apa yang membawa awak begitu lama, sayang saya?"

Tamat