Surat Cinta kepada Teh

Sains mengatakan secawan teh benar-benar meningkatkan kreativiti

Foto oleh Thinkt Catalog pada Unsplash

Pada waktu petang ketika saya bekerja dari rumah dan mula merasakan tenaga kreatif saya menjadi lemah, saya ingin berhenti dari projek penulisan saya untuk menikmati masa teh dengan keluarga saya.

Ini adalah tradisi yang diturunkan kepada kami dari nenek saya.

Dia menyaksikan teh petang sama pentingnya pada waktu siang seperti sarapan, makan tengah hari, dan makan malam. Saya masih ingat perbualan yang pernah saya hadapi dengannya semasa dia memberitahu saya tentang pengalamannya semasa kanak-kanak di London semasa Perang Dunia II.

Keluarganya akhirnya menghantarnya ke desa semasa Blitz, tetapi dia teringat sebelum ini bagaimana mereka akan duduk bersama di tempat perlindungan Anderson di halaman jiran mereka.

Dia memberitahu saya mereka meletakkan cerek sebelum pergi ke tempat perlindungan. Ketika cerek itu bersiul, salah seorang saudara perempuannya berlari ke dapur untuk menyiapkan teh dan membawanya kembali ke tempat perlindungan.

Jelas, tidak ada peperangan yang boleh berlaku di antara seorang warga London dan tehnya. Teh itu pasti telah membantu nenek saya berpegang teguh kepada rasa tenang dan normal ketika dia menunggu amaran serangan udara.

Malah, apabila saya sedikit menggali manfaat teh, saya mendapati bahawa terima kasih kepada bahan istimewa, teh benar-benar tidak melegakan awak.

Di samping itu, kerana ia kurang kafein daripada kopi, ia tidak menyebabkan kegelisahan kafein yang berantakan dengan tumpuan dan tumpuan anda. Tetapi ia memberikan anda peningkatan tenaga kreatif.

Mungkin ini sebab mengapa banyak penulis terkenal suka minum teh.

The Famous Writers Who Loved Tea

Bagi banyak penulis terkenal, teh merupakan bahagian penting dalam proses rutin dan penulisan harian mereka.

Stephen King menyatakan dalam satu temu bual bagaimana dia sering mempunyai secawan teh apabila dia mula menulis,

Ada perkara-perkara tertentu yang saya lakukan jika saya duduk menulis ... Saya mempunyai segelas air atau secawan teh.

Henry James membuka novelnya The Portrait of Lady dengan garis,

Dalam keadaan tertentu, terdapat beberapa jam dalam kehidupan yang lebih sesuai daripada jam yang didedikasikan untuk upacara yang dikenali sebagai teh petang.

George Orwell menulis sebuah essay berjudul "A Nice Cup of Tea" dan berkata,

Teh adalah salah satu tempat peradaban utama di negara ini.

Dan C. S. Lewis pernah berfikir,

Anda tidak boleh mendapatkan secawan teh cukup besar atau buku cukup lama untuk menyenangkan saya.

Dalam bukunya terkejut dengan Joy, dia berkongsi rutin penulisan biasa (teh membuat beberapa penampilan):

Saya akan memilih untuk selalu bersarapan pada pukul lapan dan berada di meja saya dengan sembilan, di sana untuk membaca atau menulis sehingga satu. Jika secawan teh atau kopi yang baik boleh dibawa kepada saya kira-kira sebelas, jauh lebih baik.
... Pada satu hari makan tengah hari mesti ada di atas meja; dan oleh dua pada akhirnya saya akan berada di jalan raya. Kembalinya dari berjalan kaki, dan ketibaan teh, sepatutnya tepat, dan tidak lewat daripada empat suku tahun lalu. Teh harus diambil dalam kesendirian ... Untuk makan dan membaca adalah dua kesenangan yang menggabungkan mengagumkan ... Pada lima orang lelaki harus bekerja kembali, dan sampai tujuh.

Walaupun banyak penulis ini membesar menikmati teh petang sebagai tradisi kebudayaan, kajian saintifik baru-baru ini mencadangkan bahawa teh juga dapat membantu mereka meningkatkan kreativiti mereka.

Bagaimana Teh Boleh Meningkatkan Kesihatan Anda dan Meningkatkan Kreativiti

Okakura Kakuzō, seorang cendikiawan Jepun dan pengarang The Book of Tea, memerhatikan,

"Teh bermula sebagai ubat dan berkembang menjadi minuman."

Berabad-abad sebelum British menghirup teh petang di panti mereka (atau di tempat perlindungan Anderson mereka seperti nenek saya), orang di seluruh dunia minum teh sebagai tonik kesihatan.

Para saintis menyifatkan faedah kesihatan teh untuk sebatian yang dipanggil polyphenols. Ini adalah antioksidan kuat yang penting untuk menjaga kesihatan badan anda.

Tetapi bagaimana teh membantu anda berfikir lebih kreatif?

Teh mempunyai jumlah kafein yang sederhana, tetapi pemangkin kreativiti yang benar adalah sesuatu yang dipanggil L-theanine.

Ini adalah sejenis asid amino yang terdapat di dalam teh. Ia membolehkan anda mengalami faedah kafein semasa anda juga berehat. Cukup sejuk, kan?

Inilah cara ia berfungsi:

Penyelidik percaya bahawa L-theanine dapat meningkatkan aktiviti gelombang otak alpha. Semasa aktiviti gelombang alfa, fikiran menekan aktiviti otak yang tidak relevan dan menghalang gangguan.

Sebagai contoh, seseorang yang berada dalam pemikiran mendalam biasanya memaparkan gelombang otak alfa. Kajian menunjukkan bahawa fasa aktiviti otak ini penting untuk pemikiran kreatif.

Selanjutnya, L-theanine dalam kombinasi dengan kafein kelihatannya meningkatkan kesan positif kafein. Kajian ini mendapati bahawa L-theanine bersama kafein menurunkan keletihan mental.

Satu lagi kajian mendapati bahawa L-theanine dan kafein dalam gabungan adalah bermanfaat untuk meningkatkan kelajuan dan ketepatan pada tugas-tugas yang menuntut secara kognitif.

Selain itu, teh boleh menurunkan tahap kortisol, bermakna ia boleh membantu anda melegakan tekanan dan dengan itu berfikir dengan lebih jelas.

Secara keseluruhannya, teh adalah minuman yang hebat dan sihat apabila anda bekerja secara kreatif, terutama apabila anda merasakan tenaga anda mula berenang pada waktu petang. Ia melegakan anda sambil meningkatkan keupayaan kognitif anda.

Bagaimana saya memasukkan teh dalam rutin tulisan saya

Saya biasanya minum secawan teh pada waktu pagi ketika bekerja pada projek penulisan saya dan sekali lagi pada waktu teh pada lewat petang, biasanya sekitar 4:30.

Sencha Jepun adalah teh kegemaran saya. (Teh hijau mempunyai pelbagai manfaat kesihatan.)

Semasa minum petang, saya suka berehat dari melihat komputer saya dan mengemas kini media sosial. Semasa menghirup cawan teh saya, saya biasanya akan menikmati coklat gelap yang sedikit juga. Teh hijau dan coklat adalah gabungan syurga.

Teh petang adalah masa yang tepat untuk berehat dan membiarkan otak saya memperbaharui tenaga kreatifnya setelah bekerja keras sepanjang hari. Saya mungkin berbual dengan keluarga saya atau membaca buku atau hanya menikmati masa yang tenang untuk merungut mengenai projek saya.

Leo Tolstoy, seorang lagi peminum minuman keras, pernah berkata,

Sekiranya, saya diminta nasihat yang paling penting yang boleh saya berikan, yang saya anggap sebagai yang paling berguna kepada lelaki abad kita, saya semestinya berkata: ... berhenti sebentar, hentikan kerja anda, lihat sekeliling anda.

Mengambil rehat untuk teh petang membolehkan anda melakukan perkara itu dengan tepat.

Jika anda menikmati artikel ini, klik di sini untuk mendapatkan akses kepada semua panduan penulisan percuma saya.

Nicole Bianchi adalah seorang penulis, penulis copy, dan pencerita di nicolebianchi.com. Pada siang hari, dia bekerja dengan pemilik perniagaan dan kreatif untuk membantu mereka memperjelaskan pemesejan laman web mereka dan kata-kata menarik yang menenangkan dengan penonton mereka. Pada waktu malam, anda mungkin akan mendapati dia menulis cerita atau membaca buku yang bagus.

Kisah ini pada mulanya muncul di nicolebianchi.com