Makanan Miskin Lelaki

Ekonomi Makan Keluar

Rakan saya menyedihkan mukanya. Dia mencungkil hidangan yang enak, sihat, krim seperti risotto beras Arborio, tetapi dengan bahan-bahan yang lebih biasa di tangan. Dia merengut kerana saya memanggil hidangannya "lelaki miskin". Saya fikir ini adalah suatu rasa malu, anda lihat, kerana hidangan terbaik di dunia telah dipilih oleh golongan miskin. Terdapat konotasi yang tidak adil dan tidak menguntungkan di sebalik kata-kata "seorang lelaki miskin" dan kualiti makanan cenderung menurun apabila ia melarikan diri dari tadbir urus, perlindungan, dan kritik terhadap golongan miskin.

Tidak menafikan kebencian yang ditujukan kepada orang miskin. Saya pasti anda telah melihat atau mendengar tentang seorang lelaki yang tiada tempat tinggal yang memberi nasihat untuk statusnya. Dia dipanggil kalah, diberitahu untuk mendapatkan pekerjaan, atau lebih buruk dan lebih biasa, diabaikan. Amerika Syarikat, pada masa sekarang, percaya pada meritokrasi mitos kejayaan di mana kita menyifatkan semua pencapaian seseorang untuk kehendaknya sendiri. Mitos ini membebaskan masyarakat kita daripada ghaib dan rompi kita sebagai tuan nasib kita sendiri. Walau bagaimanapun, kami menjadi hamba kepada kelemahan kami. Kemalangan kita terikat kepada kemusnahan kita sendiri, tidak satu pun yang boleh dikaitkan dengan keadaan atau nasib. Ini berbeza dengan kepercayaan yang lalu.

Di Britain, pada Zaman Pertengahan, golongan miskin dipanggil malang. Ini dimaksudkan dalam makna literal: orang-orang malang adalah mereka yang tidak mempunyai kekayaan langit. Terdapat pemahaman bahawa manusia tidak sepatutnya mendapat semua yang diperolehnya dan sesuatu yang diserahkan kepada kuasa yang tidak diketahui. Saya tidak tahu tentang anda, tetapi saya fikir ada perbezaan yang besar antara seseorang yang malang dan yang kalah. Walau bagaimanapun, apabila penghakiman kritikal orang miskin diabaikan, kebanyakan orang kehilangan.

Kembali pada tahun 2009, saya dapati pizza Artichoke. Pertemuan pertama saya dengan kepingan yang terkenal sekarang membuatkan saya kagum. Creamy, cheesy, dan hanya dengan sedikit artichoke, saya tahu saya telah menemui sesuatu yang hebat. Baru-baru ini, saya membawa kawan luar bandar, kuliah untuk mencubanya. Saya menyuruhnya untuk menyediakan diri sendiri, "Ia berbeza, unik, dan, yang paling penting, baik." Kami menerima pizza kami, duduk, dan mengambil gigitan pertama kami. Rasa: cemberut, suam-suam kuku, dan 2 nota terlalu asin; Ia telah kehilangan sihirnya. Saya melihat ke bawah pada kekisi 2 keping keju saya apabila doh enggan melihat reaksi rakan saya. Dia tidak marah dan tidak memihak, tetapi dia mungkin juga. Dia duduk di sana kerana saya cepat menyela, "Saya tidak fikir saya akan kembali ke sini". Artichoke Pizza bukanlah satu-satunya pertubuhan yang bersalah; ia adalah salah satu daripada penyebab yang panjang yang telah dijual. Para vendor makanan dan minuman khusus yang sejak itu memasuki kalangan popular, seperti Chipotle, Quickly dan Stumptown, selepas mencapai popularitas kritikal dalam populariti mengalami penurunan kualiti yang ketara. Mari kita panggil kesan Bourdain ini.

Kesan Bourdain adalah hubungan parasit antara populariti dan kualiti makanan. Penjual makanan untuk makanan khusus, seperti Sushi atau KBBQ, dipopularkan melalui cara moden seperti rancangan TV Anthony Bourdain. Dari masa ke masa penubuhan menaikkan harga untuk memenuhi permintaan atau memperluaskan francais mereka di luar tadbir urus kawalan kualiti sebelum ini. Mereka mampu melakukan ini melalui penjenamaan dan kedudukan. Kerana mereka cukup beruntung untuk wujud bebas daripada kualiti, mereka mendedahkan diri mereka untuk meningkatkan motif keuntungan.

Kemakmuran manusia cenderung bersandar ke arah kepentingan diri sendiri. Jika makanan berkualiti tinggi adalah kos dan matlamat akhir adalah keuntungan, masuk akal untuk mengurangkan kos. Tetapi dengan meninggalkan kualiti yang menubuhkan pertubuhan itu, entiti-entiti ini mengeluarkan asas-asas dari bawah diri mereka. Berita baiknya ialah, dalam jangka masa panjang perniagaan-perniagaan ini akan gagal. Bagaimanapun, seperti yang dikatakan John Maynard Keynes, "Dalam jangka panjang kita semua mati". Sama seperti ekonomi memacu kejatuhan pertubuhan yang hebat, terdapat juga ekonomi yang mendorong penciptaan makanan yang hebat.

Makanan yang baik dinilai oleh orang miskin. Sebelum Jiro Dreams of Sushi muncul di Netflix, sebelum generasi kanak-kanak yang bermata bercita-cita menjadi chef, dan sebelum istilah foodie ada, persatuan dengan industri makanan itu unglamorous. Mintalah mana-mana koki profesional yang tidak di T.V .: masakan komersial adalah peperangan. Sekiranya anda bekerja di dapur profesional, ia adalah anda terhadap api, pisau, penghakiman pelanggan yang merosakkan, dan 24 jam dalam sehari. Dan di medan perang yang merupakan industri perkhidmatan, pertubuhan yang terjangkau adalah garis depan. Dengan margin yang rendah dalam industri margin yang sudah rendah, kuantiti pelanggan menjadi asas perniagaan anda. Jika makanan itu baik, orang-orang kembali. Sekiranya tidak, golongan miskin menghabiskan wang mereka di tempat lain. Dari masa ke masa pasaran memberi ganjaran yang paling kuat dan pertubuhan makan yang memajukan berkembang. Sesetengah pertubuhan mencapai jisim kritikal yang berkembang terlalu besar atau terlalu popular untuk mengekalkan piawaian dan harga yang tinggi, dan golongan miskin sama ada melihat penurunan kualiti atau harga, bergerak untuk mencari pertubuhan lain. Kitaran berterusan.

Orang mengejar keuntungan. Saya faham. Saya tidak bertentangan dengan perniagaan yang berpenghasilan tinggi. Apa yang saya lawan ialah pengurangan utiliti. Makanan yang hebat, makanan yang membuat anda berhenti di trek anda dan pergi "Wow", jarang berlaku. Anda boleh berhujah bahawa saya romantiskan sesuatu asas, sesuatu yang pada mulanya bertujuan untuk mempertahankan kehidupan. Tetapi itulah maksudnya. Kami tidak membungkus haiwan; kita adalah manusia. Kami memanfaatkan api, makan dengan perkakas, dan membina tamadun yang jahat. Kerja-kerja potensi manusia yang terhablur adalah pengecualian yang kita anggap norma, dan jika lukisan tuan dapat dianggap tidak ternilai, begitu juga makanan yang hebat.

Oleh itu, apabila rakan saya bertanya mengapa saya tidak menghormati makanannya, saya katakan dia tidak. Dengan rendah hati, penghargaan dan rasa hormat, saya katakan kepadanya saya lebih suka makan orang miskin. Di dalam masyarakat kita didorong oleh modal, penggunaan massa boleh mengubah tenaga kerja cinta ke dalam komoditi tetapi saya tahu, di beberapa sudut yang tidak jelas, bahu-bahu di kalangan orang-orang yang kurang bernasib baik di dunia, saya tahu makan besar tidak dapat ditemui. Saya tidak sabar-sabar untuk mencari dan tidak pernah berkongsi penemuan kerana sama ada makanan, minuman, atau lukisan, kerja-kerja hebat melangkau sempadan, dan saya berhasrat untuk mengekalkannya dengan cara itu.