Pesta Rohani

Oleh Annie Littlewolf

Dan rumah kecil itu mula terselip di dalamnya untuk malam itu.

Matahari yang memberi kehangatan mula beroperasi di belakang bukit-bukit yang mengelilingi lembah itu. Terdahulu, dia telah mengisi kompor kayu dengan kayu cincang untuk menendang sejuk yang akan diletakkan pada malam itu. Roti bulat bertingkat di bawah kain katun putih kelihatan di atas meja kayu, siap dibakar.

Dia berjalan keluar pintu depan ke anjung, melangkah ke halaman dan sekitar untuk memeriksa anak ayam - salji belum lagi terlalu dalam, tetapi dia meletakkan tangannya di dalam kandang hanya untuk memastikan semuanya baik, dan ia adalah. Mereka berkumpul bersama, seolah-olah tidur. Dia berdiri, dan mengambil tanglung yang telah dia jalankan dengannya, untuk menerangi jalannya. Memanggil anjingnya, mereka kembali ke dalam, bau rebusan yang meliuk di atas tungku kayu yang memanaskannya ketika dia berjalan masuk. Memetik roti di dalam ketuhar, dia menyiapkan mangkuk makan anjingnya.

Semasa dia makan, dia duduk di kerusi goyangnya, dan mengambil merajutnya menggunakan tanglung sebagai cahayanya. Masa bergerak perlahan di ladang kecil ini, dan ini bagus. Untuknya, untuk anjingnya dan untuk semua yang dia mahukan. Terdapat irama di sini di lembah ini, dan dia adalah sebahagian daripadanya. Dia mengerang sambil merajut, dan anjingnya selesai makan dan mengembara ke permaidani yang dihiasi di hadapan perompak itu, dengan berhati-hati sekarang tentang ekornya, setelah ia sekali terguncang, secara tidak sengaja, tentu saja.

Roti itu hampir selesai, dan dia meletakkan meja untuk dirinya sendiri. Mangkuk mangkuk, sudu, pinggan untuk roti, tongkat mentega dan pisau. Dia menyalakan lilin yang terbuat dari lilin dari jarinya, dan menemui sebatang madu dari madu yang sama, dan meletakkannya di atas meja. Dia mengepam air untuk gelasnya dan meletakkannya juga di atas meja kayu, dan menarik bangku, meletakkan kain kapas di sebelah mangkuknya.

Dia hendak mengambil roti ketika anjingnya mengendus di pintu dan ekornya mulai berlari. Dia boleh mendengar but di tanah. Dia pergi ke pintu - ia tidak selalunya bahawa orang asing mendapati jalan mereka di sini, dan dia tidak mengharapkan sesiapa pun. Dia membuka pintu - anjingnya akan memberitahunya jika dia merasakan bahaya, dan dia tidak.

Seorang lelaki muda, dibundel di bawah taman dengan topi, memakai kasut salji, dan membawa ransel besar berdiri di terasnya.

"Puan? Saya telah mengembara dari laluan dan mendapati diri saya hilang. Bolehkah saya meminta sedikit air? Saya telah kehabisan dan saya sangat dahaga sehingga saya tidak fikir saya boleh teruskan. Ia akan menjadi yang paling anda, "katanya, menggigil.

"Kebaikan!" Katanya. "Sila masuk. Anda beku. Di sini, beritahu saya. "

Dia mengambil ranselnya dan melihat dia juga mempunyai tongkat. Dia meletakkannya di sudut berhampiran pintu depan. Dia memecat topinya, dan memegangnya di atas hatinya, seolah-olah dia telah berjanji sesuatu yang suci kepadanya. Dia tidak, tetapi ia kelihatan seperti itu. Dia hanya tersentuh untuk diperlakukan seperti tetamu bukan penyusup.

"Anda kelihatan seperti anda boleh menggunakan makanan bersama dengan air itu. Saya sudah bersedia untuk menyiapkan roti rebus dan segar - bolehkah saya meletakkan mangkuk untuk anda juga? "

"Baiklah, itu kedengarannya hebat - adakah anda pasti tidak ada masalah? Adakah anda mempunyai cukup? Saya tidak mahu mengambilnya sekiranya anda ada, "katanya.

"Saya tidak akan menawarkannya jika saya tidak memberinya. Tolong berikan saya bangku bangku untuk awak. "

Dia memecat mantel dan sarung tangannya dan kelihatan tamak ketika dia menetapkan satu lagi mangkuk yang bertentangan dengannya di atas meja. Dia dengan hati-hati meletakkan plat dan satu lagi kain kapas yang dilipat dengan teliti di sebelah sudu. Dia menyaksikan ketika dia melekakan rebusan hangat, kaya dengan tomato dan kacang dan herba, ke dalam mangkuk mereka, dan juga diiris ke dalam roti panas, segar dari oven. Dia meletakkan dua keping pada pinggannya, satu keping pada kepalanya. Dia menawarkan kepadanya mentega dan madu, dan dia mengambilnya. Dia mengepam air ke dalam periuk dan meletakkannya di atas meja, menuangkan dia sebuah gelas dan kemudian dirinya sendiri. Dia menyelam di atas makanan itu, kelaparannya jelas.

Dia makan secara perlahan-lahan dan penuh hormat, kerana menyedari kerja yang dia telah buat untuk menaikkan sayur-sayuran dan herba dalam rebusan, bersyukur kepada matahari dan hujan yang memberikan makanan kepada mereka. Apabila dia meletakkan madu pada roti, dia memikirkan lebahnya, dan berapa banyak mereka menyukai pokok-pokok sourwood - mereka memberikan sesuatu kepada lebah yang menjadikan madu terbaik.

Dia telah selesai makan dan bersedia untuk beberapa saat apabila dia melihat bahawa dia masih merasakan beberapa gigitan pertama. Tetapi dia mendapati bahawa dia sudah bersedia untuk lebih, jadi dia bangun dan mengulangi mangkuk dan plat dan kaca. Dia makan lagi kerana dia lapar.

"Bukankah awak lapar?" Tanyanya.

"Oh ya, saya," katanya.

"Adakah bukan dengan keinginan anda? Kerana itu lazat bagi saya, "katanya.

"Ya, saya fikir ia sangat baik," katanya.

"Tetapi anda memakannya begitu perlahan - seperti yang anda tidak mahu," katanya.

"Saya makan dengan perlahan kerana saya ingin menikmati setiap gigitan, untuk mengingat kerja yang saya masukkan, bahawa lebah dimasukkan, bahawa matahari dan hujan dan bumi dimasukkan ke dalam semua untuk memberi saya makanan kecil ini. Dan bagi saya untuk meluangkan masa untuk mengingatnya, saya mesti makan dengan perlahan, "katanya, suaranya lembut.

Dia duduk di sana. Dia seorang lelaki muda, dengan berjalan kaki melalui hutan. Sebahagian daripada sesuatu yang dia fikir akan menjadi perkara yang keren dan hip. Dia telah membeli taman bawah, kasut mewah, tongkat yang paling baik, ransel besar. Sudah tentu, dia tidak membayar untuk mana-mana, tidak bekerja untuk mana-mana - ibu bapanya telah membayar untuk itu, kerana mereka telah membayar untuk segala-galanya dalam hidupnya.

Tetapi pada masa ini, dia tidak pernah benar-benar memikirkannya. Bahkan makanan yang dibeli oleh orang tuanya di pasar raya datang dari suatu tempat. Ia entah bagaimana masuk ke dalam pakej. Dia tidak pernah terfikir untuk bersyukur tentang kerja yang diambil untuk mendapatkan makanan itu. Dia tidak memikirkan cahaya matahari atau hujan atau penyiraman yang diperlukan. Dia tidak pernah makan roti buatan sendiri - tidak pernah melihatnya - dan kini buat pertama kalinya, wanita aneh ini yang aneh, yang namanya tidak tahu, yang belum memintanya namanya, telah menyambutnya ke rumahnya , telah memberi makan kepadanya dari kerja tangan dan kebun dan sarangnya sendiri.

Dia memandang ke bawah mangkuk kosong dan serbuk di atas pinggannya. Dia penuh dengan perut, tetapi merasa kosong. Dia tahu dia terlepas sesuatu entah bagaimana, di suatu tempat.

Dia memandangnya. "Anda kelihatan seperti anda boleh menggunakan rehat. Sekiranya anda berbaring di atas karpet di dekat kompor kayu, saya mempunyai bantal tambahan dan selimut, dan anda harus cukup panas untuk tidur kecil yang baik. Saya fikir anda boleh menggunakannya, "katanya.

"Ya, itu bagus, terima kasih," katanya. Mestilah wanita ini akan membiarkan dia tidur di sana. Namun entah bagaimana pada masa yang sama, tidak sama sekali.

Dia memerhatikan ketika dia berjalan naik tangga kayu ke loteng dan dia turun dengan bantal yang ditutupi kain putih dan selimut gila yang ditutupi dengan jahitan sulaman yang indah.

"Ia dibuat oleh nenek saya," katanya sambil meletakkan di sebelah dapur kayu. Dia menarik selimut di atasnya.

Perkara terakhir yang dilihatnya sebelum kelopak kelopaknya ditutup adalah dia duduk di kerusi goyangnya dengan merajutnya, anjingnya meringkuk di sebelahnya, ekor dengan hati-hati terselip di bawahnya. Dan dia mendengarnya dengan lembut menggembirakan beberapa jenis lagu, tidak pasti lagu itu, tetapi ia terdengar akrab.

Apabila dia terbangun beberapa jam kemudian, dia tidak berada di sana. Kompor kayu telah dipulihkan. Ranselnya berdiri di samping kerusi goyang, bersama dengan tongkat dan topi dan sarung tangannya. Terdapat satu benjolan dalam ranselnya dan dia membukanya - terdapat karung kertas dengan beberapa sandwic yang terdiri daripada roti buatan sendiri, dengan madu dan mentega kacang. Terdapat juga nota.

"Suka masa ini."

Dia memanggil - tidak mengetahui namanya - dia hanya memanggil untuk mengucapkan selamat tinggal - tetapi tidak ada jawapan. Anjing itu tidak ada sama ada. Mengecewakan dia berjalan keluar pintu.

Dia memandang sekeliling. Matahari terbaring ke kanan ke pondok - hampir di matanya - dia berpaling untuk melihat semula di rumah kecil itu - tetapi kelihatannya sudah tua, dipecahkan dan ditinggalkan. Pintu skrin telah diadakan oleh satu engsel di bahagian bawah dan mengayun sedikit, bengkok dalam angin sejuk. Langkah-langkah kayu dipecahkan, dia perlu berhati-hati apabila dia melangkah turun.

Sekiranya ini mimpi?

Dia menjangkau lagi untuk ranselnya. Karung kertas ada di sana. Nota itu ada di sana. Dia masuk ke dalam - selimut gila ada di sana, tetapi ia penuh dengan kotoran tetikus dan koyak. Dia berjalan menaiki tangga, tetapi mereka juga dipecah dan tidak ada di tingkat atas.

Dia berjalan kembali dengan berhati-hati untuk mengelakkan langkah-langkah yang rusak.

Dia berdiri di luar dengan cahaya. Dia berfikir tentang apa yang dia katakan.

Cahaya yang ditunjukkan terang dan kuat kepadanya.

Dia memandang sekeliling - tidak ada taman, tiada cerobong untuk dapur kayu dan asap naik - hanya beberapa bata yang rosak, runtuh ke tanah.

Namun cahaya matahari terbenam ke atasnya.

Salji dari malam sebelumnya tidak berada di dalam cahaya. Dia melihat beberapa belukar hijau di sebelah kanannya - dia berjalan ke arah dan cahaya kelihatan mengikuti dia. Terdapat beri merah jambu berwarna oren di atas belukar - dia tidak pernah melihat apa-apa seperti ini. Dengan berhati-hati, dia meraih satu dan memilihnya - meletakkannya pada lidahnya dan kemudian merasainya - begitu baik! Dia memilih lebih banyak. Mengisi kantongnya. Bagaimanakah semak belukar dipenuhi dengan buah beri di musim sejuk?

Tunggu. Sekiranya dia mempersoalkan ini - atau sekiranya dia berhenti seketika dan bersyukur untuknya?

Dia berdiri di dalam cahaya dan meletakkan beberapa buah lagi dalam mulutnya. Dia berpaling ke kampung, yang runtuh ke tanah di hadapan matanya.

Dia berpaling dan memulakan kenaikannya - tidak, berjalan-jalannya lagi. Dibaharui dengan semangat syukur. Mungkin ia adalah mimpi, mungkin tidak. Pelajaran walaupun dia akan berusaha untuk tidak lupa. Dia tidak lagi mengukur perjalanannya dalam batu, tetapi dengan memerhatikan pokok-pokok dan kulit mereka, awan, salji salji, semak-semak, beri, bunyi makhluk-makhluk bergegas, cendawan tersembunyi, burung yang memanggil atas atau cuba bersarang, dan setiap hari momen - kain yang dilipat dengan teliti, mangkuk tembikar, makanan buatan sendiri, semua perkara yang biasanya dilalui olehnya dalam usaha untuk meneruskan kehidupan.

Beliau telah menikmati pesta rohani dan kini akan terus memberi makan kepada jiwanya.