Kalsifikasi Koronari Dipercepatkan dengan Diet Ketogenik: Kajian Kas yang Mengeluh

Berikutan diet yang sangat rendah dalam kalori peratus daripada karbohidrat semasa memandu kalori dari lemak yang sangat tinggi dapat mendorong pembentukan badan-badan ketone, yang dipanggil ketogenic atau diet keto. Pada asalnya dibangunkan sebagai strategi berpotensi untuk epilepsi refraktori, ia telah ditangkap dalam sektor awam dan diikuti oleh banyak individu. Terdapat beberapa kajian yang melihat penanda kardiovaskular pada diet ini dan bahkan lebih sedikit melihat peristiwa jantung atau anatomi koronari. Kebimbangan mengenai data dari kajian epidemiologi melaporkan diet yang digambarkan sebagai karbohidrat rendah telah dinyatakan kerana persatuan dengan kadar kematian yang lebih tinggi. Baru-baru ini, satu kajian wad metabolik telah menggambarkan peningkatan penanda radang hs-CRP dan kolesterol total dan LDL dengan diet ketogenik 4 minggu yang mencapai hanya 5% kalori membentuk karbohidrat.

Kajian kes

Seorang pesakit lelaki berusia 48 tahun dengan riwayat penyakit jantung keluarga dilihat klinik saya minggu ini mempunyai dokumentasi luar biasa kemasukannya yang serius ke dunia diet ketogenik dan menimbulkan kebimbangan mengenai akibat yang tidak diketahui pola diet ini.

Masa di bawah dibentangkan.

2015: Peperiksaan fizikal total kolesterol 213, HDL 50, LDL 138, trigliserida 123, TSH 0.71, testosteron 348

Disember 2017: Mengamalkan diet ketogenik yang ketat semasa menjejaki kalorinya untuk mencapai ketosis dan 5% kalori dari karbohidrat (<25 gram setiap hari) makan daging, kopi peluru, kacang, minyak MCT, keju biru, alpukat, salad, asparagus dan beberapa beri. Dia tidak mempunyai bijirin atau tenusu. Dia merasa baik dan kehilangan 45 pound. Dia bekerja di gim CrossFit, berlatih dan mengamalkan yoga bermula pada masa ini.

Jun 2018: Skor kalsium arteri koronari (CACS) dilakukan dengan mendesak doktor perubatan utama (PCP) dan dikembalikan pada jubin 94% untuk umur dan jantina pada 130 dengan skor arteri 108 dalam LAD, 13 dalam circumflex, dan 9 di arteri koronari kanannya.

Julai 2018: Makmal oleh PCPnya menunjukkan jumlah kolesterol sebanyak 308, HDL 66, apoB 174, trigliserida 108 dan nombor zarah LDL> 3195. Dia berhenti kopi peluru.

November 2018: Makmal menunjukkan jumlah kolesterol 279, HDL 64, trigliserida 103, LDL 201, LDLp 2661, hs-CRP 0.7.

April 2019: PCP beliau menghantarnya untuk CACS berulang dan ia menunjukkan skor 186 (96% jubin) dengan LAD pada 144, circumflex pada 15 dan arteri koronari yang betul pada 27. Ini adalah peningkatan sebanyak 43% dalam 10 bulan. Dia tidak berada di statin pada bila-bila masa.

April 2019: Makmal ulangan menunjukkan jumlah kolesterol 287, LDL 210, HDL 70, trigliserida 59, LDLp 2742, apoE 3/3, hs-CRP 2.4, dengan penanda penyerapan kolesterol tinggi oleh analisis sterol.

April 2019: Dia meninggalkan diet ketogenik dan beralih ke diet dan program pembalikan penyakit jantung berasaskan tumbuhan.

Perbincangan

Kajian kes ini dari klinik saya pada minggu ini datang pada tajuk penerbitan elegan dari makmal NIH Kevin D. Hall, Ph.D., menunjukkan bahawa 4 minggu diet ketogenik dalam persekitaran metabolik wad mengakibatkan kenaikan hs -CRP dan kolesterol total dan LDL, sama dengan pesakit yang dibentangkan. Walaupun pesakit ini bukan pengangkut alel E4 yang mungkin membuatnya lebih sensitif terhadap diet tinggi lemak jenuh, ia didapati sebagai "hyperabsorber" dan dianggarkan panel lipidnya akan bertambah baik apabila ia diulang dalam 3 bulan .

Yang unik dalam kes ini adalah adanya dua kajian CACS yang kurang daripada 10 bulan. Walaupun kemajuan CACS dijangka dari masa ke masa, selalunya pada kadar 20% setahun, skor meningkat lebih 40% dalam masa kurang dari setahun. Ubat statin, yang dapat mempercepatkan plak kalsium dalam arteri jantung, tidak pernah digunakan. Beliau bukan seorang perokok, mempunyai HgbA1C sebanyak 5.2-5.4% dalam tempoh masa ini, dan terus bersenam dengan BMI di bawah umur 25 selama 17 bulan pada diet ketogenik. Dia sama sekali tanpa gejala.

Pesakit ini tidak mempunyai angiogram CT koronari jadi komen pada kalkulasi berbanding isipadu atheroma tidak calcified tidak mungkin. Walau bagaimanapun, kes ini membimbangkan bahawa orang lain yang mengikuti diet ketogenik tidak diikuti dengan pengukuran yang dimiliki lelaki ini dan mungkin juga mengalami ketinggian pecahan lipid, keradangan, dan penyerapan koronari.

Pengamal perubatan harus berhati-hati dengan menasihati pemakanan ketogenik dan harus memantau status status kardiometabolik dan vaskular mereka dengan sangat hati-hati jika mereka mengikutinya.