Semua Makanan Pedas Dari Amerika Latin

Globalisasi mendalam adalah nyata.

Imej: Farrukh

Sekiranya anda pergi ke Asia (tidak melakukan perkara ini, terlalu besar, dan cuba memahami ia hanya akan meyakinkan anda bahawa fikiran anda tidak pernah dimaksudkan untuk benar-benar memahami apa-apa) dan anda ingin meletakkan perhatian sepenuhnya pada diri sendiri, Amerika penting, di sini adalah helah kecil yang boleh anda gunakan. Pertama, berada di salah satu negara yang membuat makanan yang sangat pedas, dan kemudian performatif makan jumlahnya yang bodoh di depan semua orang. Hukuman diri anda dengan teruk, tetapi berpura-pura seperti anda melakukan ini sepanjang masa. Mungkin, semua orang akan ketawa dan seseorang akan berkata, "Whoa! Biasanya orang Barat tidak suka chilis. "

Inilah peluang anda. Lean ke depan, berpeluh seperti keledai gergasi, mengenyit, dan berkata, "Sebenarnya, semua makanan pedas berasal dari Barat. Chilis berasal dari Amerika Tengah dan Selatan, dan dibawa ke sini selepas penjajahan Sepanyol. Tak satu pun dari kumbang anda berasal dari Asia. "

Orang mungkin akan mahu melawan anda. Kerana jelas, ini adalah apa yang dipanggil "gerakan batang" yang besar dalam setiap bahasa di Bumi. Saya sendiri mempunyai sedikit warisan Mexico, dan cip kecil di bahu saya tentang hakikat bahawa pencapaian pertanian dan peradaban Meso-Amerika Pra-Columbus tidak dapat diiktiraf (pada tahun 1492, ibu kota Aztec Tenochtitlan lebih besar daripada mana-mana bandar Eropah , sehingga orang Sepanyol memusnahkannya).

Yang mengatakan, banyak orang Indonesia, atau rakyat Malaysia, dan lain-lain, mengetahui sejarah botani dari kapsul, seperti sesetengah orang Texans tahu bahawa konqueror sebenarnya membawa "longhorns" mereka dan banyak orang Itali tahu pasta itu mungkin asalnya Arab (bukan Cina, seperti dalam kisah Marco Polo yang palsu) dan bahawa saos merah terkenal mereka sering bersandar pada tomato Amerika Tengah, (salah satu kata dari Nahuatl yang sebenarnya mengembara ke masyarakat Eropah Barat, bukan sebaliknya).

Tetapi bagi orang-orang di India atau Thailand yang tidak tahu bahawa semua makanan pedas berasal dari Amerika, ia boleh menjadi sangat meruncing. Inilah perbualan yang saya miliki dengan bahasa Indonesia yang berpendidikan tinggi.

(Dia akhirnya memberi saya izin untuk memetiknya.)

Sebenarnya, saya berbohong sedikit. Kesemua kumbang di Asia dibawa ke sini oleh orang kulit putih selepas mereka mencuri mereka bukan hanya Aztecs, tetapi juga Incas, dan banyak rakyat Amerika asli yang lain. Saya tidak menyalahkannya! Ia terasa aneh. Mereka telah menjadi sebahagian daripada masakan tempatan selama berabad-abad. Mereka tumbuh di mana-mana. Mereka adalah sebahagian daripada identiti tempatan. Mereka adalah sifat.

Dia benar-benar marah kepada saya, dan saya faham mengapa. Terdapat banyak tentang globalisasi yang mendalam dan kesannya yang begitu sungguh menyesatkan bahawa sukar untuk memprosesnya dengan mudah. Kami telah mengubah dunia dengan cara yang pelik untuk jangka masa yang panjang. Tetapi manusia mempunyai otak primata yang bodoh, dan kita cenderung untuk merealisasikan apa yang betul di hadapan kita.

Dunia kelihatan datar. Sebenarnya, lantai dunia, penciptaan deria kami, memang rata, ia hanya Bumi fizikal sebenar yang melengkung secara teknikal. Jadi ya, ia cukup merosakkan apa yang mereka lakukan kepada Galileo, tetapi saya mendapatnya. Sekiranya ada yang tahu-semuanya datang kepada saya pada 1600-an dan berkata, "Baik, Sebenarnya, tidak, Bumi berputar-putar di sekitar Matahari," saya juga mahu menceraikannya. Saya fikir, hanya ada cara yang betul, dan dengan cara yang sama, lelaki ini menjadi penis besar.

Tetapi, perkara cabai adalah benar. Semua yang pedas adalah ahli genus capsicum, yang berasal dari Amerika. Sejauh mana perkara-perkara seperti wasabe, lobak merah, atau lada hitam kadang-kadang merasa seperti mereka menyala dengan cara yang sama, bukan kerana capsaicin. Tiada apa-apa tetapi daftar chilis pada skala Scoville. Buah kapsul adalah apa yang kita sebut cabai cabai, yang mungkin agak panas, seperti habanero, atau sangat ringan, seperti lada beling. Ada yang kecil, ada yang besar, paling terang dan cantik. Mereka telah mengalami banyak perubahan sejak 1492, sama ada secara sengaja dan tidak sengaja. Tetapi, kumbang itu tidak hanya tergantung "secara semula jadi" di Taman Laut Amerika Utara. Orang asli Amerika telah menanam mereka selama ribuan tahun.

Fakta bahawa, ketika membicarakan keluarga kapsul, kita katakan bahawa cabai "lada" adalah "pedas," bermaksud kita melakukan anachronisme linguistik ganda (yang baik). Sudah tentu "rempah-rempah" yang dipelajari oleh semua orang Sepanyol dan Portugis (terutama lada hitam) di Indonesia. Dan sejak chilis agak membuat mulut anda pop dengan cara yang sama seperti lada hitam, mereka dinamakan "lada", dan kami panggil mereka "pedas," walaupun biologi dan sensasi yang dihasilkan sebenarnya benar-benar berbeza. Perkataan "Chili" itu sendiri adalah Nahuatl.

Pertimbangkan lagi bagaimana manusia bodoh itu. Pengembara Iberia ini dilepaskan ke seluruh dunia, di perahu yang sangat curang, kerana mereka mahukan beberapa serbuk kecil ini yang membuat mulutmu sedikit menelan saat makan malam. Mereka pergi ke seluruh dunia, memusnahkan tamadun dan memulakan yang baru, kerana makanan mereka pulang ke rumah membosankan tanpa itu.

Dalam beberapa ratus tahun, kita boleh melihat kembali pada zaman kita sendiri, dan fikir ia sama dengan keghairahan bahawa kita mendapat keuntungan dari kapitalisme kewangan dan #branding di atas semua versi globalisasi yang mungkin, mencipta semula dunia dalam imej Coldplay dan Uber daripada, katakan, menyemarakkan demokrasi atau hak buruh.

500 tahun selepas pusingan globalisasi telah berakhir, mungkin ada kemungkinan untuk berfikir bahawa tempat letak kereta pusat membeli-belah dan KFC adalah sebahagian daripada alam semula jadi. Atau bahawa anda mungkin ditumbuk di muka jika anda mengatakan bahawa Bahasa Inggeris Sebenarnya dari negara yang dulu disebut England, bukan bahasa rasmi Zon United Amero (UAZ, disebut "WAZ").

Imej: Bangunan USSR kini melayani KFC. Tver, Rusia. Vincent Bevins 2015

Saya baru-baru ini berpindah dari Brazil ke Indonesia untuk kerja, dan baru-baru ini saya terkena keras oleh sesaat globalisasi mendalam. Kedua-dua negara adalah besar (Brazil mempunyai penduduk ke-5 terbesar di dunia, Indonesia adalah # 4) dan "berkembang," tetapi selain daripada langkah saya agak rawak, ditentukan oleh beberapa hubungan peribadi dan ragam pasaran kewartawanan.

Jadi, bayangkan saya terkejut apabila saya mula belajar Bahasa Indonesia, dialek Melayu dipilih menjadi bahasa kebangsaan di sini tidak terlalu banyak dekad lalu. Ia adalah bahasa Austronesia dengan asasnya tidak ada tatabahasa, dan tidak ada hubungan kekeluargaan bahkan ke tanah besar Asia, apalagi bahasa-bahasa Indo-Eropah. Tetapi sesuatu berlaku kerana saya belajar beberapa perkataan yang benar-benar asas, semua jenis perkara yang anda akan belajar dalam bab Bahasa Sepanyol sekolah bertajuk "Sekitar Rumah."

cepatu = kasut
meja = meja
jandela = tetingkap
kameja = shirt
bangku = bangku / kerusi

Kata-kata itu hanya Portugis, dengan seperti satu huruf berubah. Sudah tentu, sudah tentu, saya melihatnya dan ternyata terdapat lebih banyak kata-kata yang diterima pakai ke dalam Bahasa Melayu sebagai bahasa Portugis aktif di sini, bermula pada tahun 1500-an. Orang Indonesia tahu mengenai sejarah linguistik ini. Tetapi saya mempunyai masa yang sangat sukar untuk mengambilnya. Saya memeriksa dengan banyak orang Brazil, dan mereka semua fikir ia adalah gila juga. Ini tidak seperti apabila anda mendengar Portugis di Mozambique atau Angola atau Timor Timur - itu normal. Itulah penjajahan moden, yang merupakan penguasaan negara kebangsaan baru-baru ini. Ini adalah artifak hidup yang besar, biasa seperti hari, ditinggalkan oleh lelaki yang hanya diperdagangkan di dekatnya, beratus-ratus tahun sebelum AS ditubuhkan.

Sesuatu yang mengembara juga terjadi di sini. Kata-kata pinjaman jenis ini biasanya memasuki bahasa kerana tidak ada konsep tempatan untuk mereka. Shit, apakah ini bermakna bahawa kasut, meja, dan baju adalah ciptaan? Well of course mereka, fuck, fuck. Ok, baiklah, yang kelihatan agak jinak berbanding dengan beberapa kesan lain dari pelbagai globalisasi. Tetapi daripada semua globalisasi yang pernah terjadi dan akan berlaku, mungkin penyebaran cabai adalah yang terbaik, kerana cabai yang luar biasa.

Satu tahun atau lebih yang lalu di internet Amerika Syarikat, ada satu set lelucon yang lucu tentang bagaimana orang-orang putih makan makanan tanpa rasa. Malah lebih lucu, sesetengah orang kulit putih marah dan fikir ia adalah perkauman. Antara lelaki dan wanita, pilihan untuk makanan pedas adalah seperti yang lucu seperti yang anda harapkan. Satu kajian mencadangkan bahawa wanita sebenarnya suka rasa lebih, sementara lelaki sering lebih ke arah yang mereka fikir ia membuat mereka kelihatan sejuk. Terutama di hadapan wanita.

Tetapi secara global, ini bukanlah etnik atau jantina anda yang menentukan betapa pedas yang anda makan, tetapi dari mana anda berasal. Di Mexico dan Northeastern Brazil, orang kulit putih (ya, mereka wujud) makan banyak makanan pedas. Turun di lebih sejuk, lebih putih, Selatan Amerika Selatan, mayonis adalah mengenai perkara paling spiciest yang kebanyakan orang makan. Di Chile, Argentina, atau Uruguay, seluruh hidangan boleh menjadi stik roti (tidak ada perasa) dan beberapa salad kentang, atau hanya kentang goreng yang dihiasi dengan keju, deli ham dan - jika anda bernasib baik - cincang oregano.

Terdapat beberapa teori tentang mengapa sesetengah masyarakat mula bersungguh-sungguh menggunakan cili. Salah satunya adalah mereka bertindak sebagai antimikrobial yang agak berkesan, yang boleh membantu keselamatan dan pemeliharaan, terutama di iklim panas. Satu lagi adalah bahawa ia menyenangkan untuk merasa lebih panas, dan kemudian berpeluh sedikit, terutama di iklim panas. Ini mempunyai sesuatu yang sama dengan amalan minum teh panas di tempat-tempat seperti India, tetapi terdapat perbezaan - air panas benar-benar meningkatkan suhu badan anda, sedangkan makanan pedas hanya menipu badan anda untuk memikirkan pembakarannya. Teori lain adalah bahawa keghairahan yang datang selepas kesakitan awal (tidak berbahaya) sangat menyenangkan. Dan satu lagi ialah ia berpunca daripada kekurangan makanan yang mudah. Makan pedas menjadikannya berasa seperti anda makan lebih banyak, dan menjadikannya lebih mudah untuk meremukkan kanji hambar. Ini sebabnya sesetengah orang makan makanan menggunakan banyak sos panas. Anthony Reid menganggap bahawa Asia Tenggara pertama kali menjadi sangat liar tentang cabai ketika Jepun menjadi global, maksudnya, menyerang rantau ini semasa Perang Dunia II dan makanan menjadi jarang.

Tetapi saya mempunyai teori saya sendiri mengapa masyarakat tidak berhenti makan chilis sebaik sahaja mereka mula. Ini kerana ia adalah lebih baik untuk merasai lebih banyak perkara dan merasakan lebih banyak rasa bersama dengan makanan anda, dan apabila anda menyedari tidak ada yang buruk yang pernah berlaku, itu adalah peningkatan yang cepat dan mudah. Ini juga bermakna anda boleh menelan tenaga sihir Aztec kuno, yang sebenarnya, setiap hari selama-lamanya.