Resipi Lama Keluarga

imej dari Pixabay

Rana mungkin empat belas sebelum dia melihat seseorang memasak di atas dapur, selain daripada filem dan rancangan TV. Sibuk dengan dua pekerjaan dan dua kanak-kanak, idea ibunya tentang perancangan makan adalah meninggalkan anak-anak buku cek dan nombor untuk Pizza Hut. Jadi ia masuk akal kepada Rana, ketika dia seorang gadis kecil, bahawa salah satu permainan favoritnya adalah pergi ke hutan di belakang rumahnya dan berpura-pura dia seorang anak yatim sahaja di dalam hutan, seperti Pippi Longstocking bertemu Little House di Prairie. Dia akan mencari makanan "makan", mengumpul daun dan ranting yang kemudiannya akan musim dengan kotoran sambil mencampurkannya dalam cawan plastik lama. Ibunya meletakkan sekatannya selama seminggu selepas seorang jiran mendakwa bahawa Rana memaksa anak-anaknya untuk makan lumpur, dan kemudian tidak lama selepas itu budak lelaki yang comel telah bergerak di jalan, dan itu adalah akhir bermain di dalam hutan.

Dia tidak memikirkannya selama bertahun-tahun, tidak sehingga dia sedang bercuti dan berdiri di dapur hampir kosong, dengan seorang teman lelaki yang mempunyai selera makan yang besar dan harapan bahawa dia akan membuatnya makan malam.

"Boleh tak kita ambil sesuatu?" Tanyanya. Percutian mereka setakat ini kebanyakannya menyerlah di rumah Walt's sepupunya, jauh dari sesiapa sahaja yang dia kenal, dan dia akan menjadi agak gila. Selain itu, kemahiran memasaknya tidak bertambah baik sejak dia masih kecil.

"Saya mendapat kepercayaan dalam awak, babe," Big Ed memanggil dari ruang tamu di mana dia menonton ESPN.

Rana menghela nafas dan melihat lagi almari. Sesetengah ramen dan beberapa tin tuna, beberapa paket sos panas, dan setengah kotak Flakes Frosted. Peti sejuk itu mengandungi makanan Cina yang tersisa daripada Tuhan yang tahu kapan, sos barbeku, dan beg epal yang dipotong. Makanan hutan zaman kanak-kanaknya mungkin lebih menyelerakan - dan dihadam - daripada makan malam malam ini.

Dia mengintip ke ruang tamu. Mata Ed sudah ditutup, kepalanya terpesona di atas sofa.

"Ed?" Dia bertanya dengan suara lembut.

Tiada jawapan.

"Ed?" Sedikit lebih kuat.

Dia ditemui berdengkur.

Rana tersenyum.

Dua jam kemudian, ketika Big Ed terbangun dari tidurnya, Rana membawakannya dengan makan malam ayam, lengkap dengan sayuran hijau dan kentang goreng dan kuah. Mereka bermula pada pai epal apabila sepupunya masuk.

"Sesuatu yang berbau baik."

"Rana memasak makan malam kami," ujar Big Ed ketika dia melayani sepotong pai lain.

Walt memandang ke sekeliling dapur, mungkin menyedari kekurangan sesuatu yang berguna, sesuatu yang Ed tidak menyedari. "Gadis anda mestilah Rapunzel."

Rana dan Ed berkongsi pandangan.

"Maafkan saya?" Dia bertanya sambil menepuk rambut panjang bahunya.

"Awak tahu." Walt meraih kaki ayam. "Dia membuat jerami emas."

"Maksud kamu, anak ayam Rumpelstiltskin?" Tanya Ed ketika ia juga meraih kaki ayam.

"Rapunzel, Rumpelstiltskin, apa sahaja. Makanan ini bagus. "Dia meraih satu lagi ayam. "Kinda mengingatkan saya -"

"Ia adalah resipi keluarga lama," Rana terganggu dengan senyuman. "Kegemaran ibu saya."

Baca cerita lain tentang Rana dan Big Ed.

E.D. Martin adalah penulis yang mempunyai bakat untuk mencari pekerjaan baru di tempat-tempat baru. Dilahirkan dan dibesarkan di Illinois, inkarnasi masa lalu telah termasuk barista kedai buku di Indiana, pelajar kolej di selatan Perancis, statistik di North Carolina, penganalisis pembangunan ekonomi di North Dakota, dan guru sekolah menengah di Iowa. Dia menarik pengalamannya untuk menceritakan kisah-kisah orang-orang di sekelilingnya, dengan penyebaran "apa jika" dibuang.

Dia kini tinggal di Illinois di mana dia bekerja melangkah ketika mengikuti sekolah grad dan bekerja di novelnya. Baca lebih banyak kisahnya di laman webnya.