Surat Terbuka kepada Chef (Lelaki)

'Revelations' baru-baru ini gangguan yang merajalela di industri restoran tidak begitu mengejutkan kepada wanita yang bekerja di dalamnya. Atau lelaki, untuk perkara itu.

Ini bukan hanya beberapa telur buruk dan kita semua tahu. Untuk setiap John Besh memercik halaman Enam, kita boleh mengandaikan beratus-ratus, jika tidak beribu-ribu, lebih banyak lagi dengan dapur seperti yang dijelaskan oleh pekerja perempuannya. Sesuatu yang rusak di sini. Sudah tiba masanya pemilik koki dan restoran mengakui budaya yang lebih besar yang menetas semua telur kasar ini, dan mempunyai beberapa perbualan keras di kalangan kita yang sudah lama berlalu.

Mari kita mulakan dengan ini: Menilai seorang wanita sebagai sebuah badan, dan bukan sebagai orang yang mempunyai minda, watak, dan bakat, menafikan ukuran penuh kemanusiaannya. Ia salah dan ia merendahkan kita semua.

Lelaki sejati tidak perlu diberitahu ini.

Mereka tidak perlu diberitahu bahawa kepentingan tinggi elit dapur tidak membenarkan machismo hodoh yang berjalan melalui begitu banyaknya.

Terdapat peregangan pada lewat 90-an di Gramercy Tavern apabila semua tukang masak senior di dapur saya adalah wanita. Malam selepas malam yang brutal kami menghadapi balet yang tertekan yang sama dengan panas tinggi, salmon dan tiket 86 yang meludah keluar dari pencetak pada klip terlalu cepat untuk bertemu. Satu-satunya perbezaan adalah senyap; smacktalk telah hilang. Para koki ini terfokus erat, bersaing dengan diri sendiri, tidak saling menolong. Saya teringat sekumpulan tukang masak Perancis yang melawat pada masa itu yang mempunyai penyinapan yang baik berbanding nisbah lelaki hingga perempuan di dapur. Saya juga ingat mereka menutup dengan cepat apabila mereka melihat makanan.

Dapur saya hampir tidak sempurna. Saya telah melepaskan rasa marah saya tinggi dan mendorong tekanan ke atas. Saya telah melepaskan leering tanpa mengakui permusuhan yang mendasarinya. Saya pernah memanggil seorang wartawan sebagai 'khabar angin-pemikiran b - -h' untuk percetakan gosip yang menyakiti kakitangan saya, lekang gender yang saya menyesal. Tetapi saya menganggap diri saya bertuah: Saya mempunyai seorang bapa yang tidak membenarkan kehormatan ibu saya, dan pelajaran itu tenggelam dalam keadaan lebih sempurna semasa tahun-tahun pembentukan saya daripada kesilapan kasual yang saya lihat di mana-mana sahaja. Ia menjadikannya pilihan yang mudah untuk menolak parti-parti bujang yang bergaji tinggi yang ingin menyewakan PDR dan membawa penari telanjang, yang bukan persekitaran pelayan saya yang ditandatangani untuk. Ia menjadikannya lebih mudah untuk menyentuh rayap seorang pekerja yang memecat gambar rakan sekerjanya dalam bilik persalinan mereka tanpa persetujuan mereka. Dan ia memudahkan saya melihat bahawa sudah tiba masanya bagi lelaki di industri restoran untuk mengatakan satu sama lain: cukup.

Cukup; Kerana orang-orang yang mendalam tahu bahawa percakapan bercakap seks adalah hanya pengganti yang malas untuk kecerdasan sebenar.

Mereka tahu kerja itu bukan masa yang seksi.

Mereka tahu bahawa jika mereka perlu menegaskan ia adalah persetujuan, ia mungkin tidak.

Mereka tahu bahawa wanita benar-benar tidak mahu mendengar tentang pemalas mereka (dan mereka tidak boleh mengatakan boner kerana mereka bukan lima belas).

Saya membayangkan pemimpin dalam industri kami kini akan datang bergegas ke hadapan dengan bercakap tentang bagaimana wanita harus merasa selamat dan dihargai di restoran kami. Tetapi adakah ia mengejutkan bahawa budaya batang tetap di dapur profesional apabila kebanyakan wanita pergi dari belakang rumah pada saat mereka melanda 30-an? Apabila orang yang tinggal dibayar, rata-rata, 28% kurang daripada pasangan lelaki mereka? Lelaki jauh melebihi wanita sebagai koki di dapur atas, tetapi tidak, sebagai legenda memilikinya, kerana hanya 'lelaki sejati' yang dapat berdiri panas.

Kita perlu berbuat lebih banyak daripada perkhidmatan berbayar untuk menetapkan ini. Tidak cukup bagi kita untuk bertanya, 'Bagaimana kita boleh bertindak secara berbeza di sekeliling pekerja wanita dan rakan sekerja kita?' Sebaliknya, kita harus bertanya 'Apakah halangan kepada kejayaan mereka yang saya beri kepada mereka untuk menghapuskan?' Orang-orang kita dengan dapur kita sendiri sepatutnya bertanya 'Apa yang saya dapat ambil dengan mudah dalam perjalanan saya ke atas yang sering tidak boleh dilakukan oleh wanita, dan bagaimana saya boleh membetulkannya?' Sudah tiba masanya kita mengulangi minggu kerja yang tidak menyenangkan keluarga yang memberitahu tukang masak muda seorang chef 'sebenar' tidak serasi dengan menjadi ibu bapa. Itu tradeoff adalah tawaran Faustian, dan bentuk pelecehannya sendiri. Dan ketika kita berada di situ, mari kita membuang mitos-mitos yang dikasihi tentang brawn, darah, dan korban buta yang digunakan para koki dan acolytes untuk membenarkan keadaan kerja yang mengeksploitasi. Pasti, kita semua berpeluh dan membuang dan bekerja dengan susah payah untuk mendapatkan di mana kita berada, tetapi kebanyakan kita melakukannya tanpa gangguan seksual tambahan. Cukup.

Seorang generasi yang lalu, tukang masak Amerika adalah golongan muda, melayan konvensyen dunia lama dan memupuk jalan baru. Kami adalah orang yang menonton. Adakah ini akhir zaman? Adakah ini yang melewati baton seperti? Atau adakah kita mempunyai perbuatan kedua dalam diri kita, yang mana kita dapat merasakan pemakan lebih daripada sebelumnya kerana kita memberi kuasa generasi baru bakat? Bolehkah kita akhirnya mentakrifkan semula, dalam mata minda kolektif kita, apakah perlumbaan, jantina atau identiti seksual koki teratas, dan mengambil langkah-langkah untuk membuatnya berlaku? Chef adalah sekumpulan sukar; cenderung, kreatif dan cepat di kaki kami. Itulah sebabnya saya bertaruh industri kita boleh mengusir kulit cicak leering dan mendapatkan hak ini. Saya bertaruh bahawa kita pintar dan cukup yakin untuk menguasai padang permainan dan membuat peluang nyata, atau sekurang-kurangnya mengetahui bagaimana ia dilakukan dari tanaman baru wanita (dan lelaki) yang menjalankan dapur kickass mereka sendiri dan memenangi anugerah, sementara keibubapaan anak-anak muda. Saya bertaruh kita boleh mencipta semula industri kita sebagai tempat di mana semua orang jantina berasa selamat dan bersedia untuk memimpin.

Sesetengah bros penuaan boleh memberi kita kekalahan untuknya. Tetapi hanya sampai mereka melihat makanan itu.