Hari 2: Ancaman Penangkapan Sekolah dalam Kemajuan

Madu, teks sesering mungkin. Sayang ibu

Peksel
Pelajar tidak perlu menatap setong senapang serangan di sekolah.

Adakah anda terlepas ancaman menembak sekolah semalam?

Walaupun ancaman yang dirancang tidak berlaku di sekolah kami, ia berlaku di Colorado.

Untuk sepanjang minggu ini, kami mempunyai jaminan kehadiran polis di luar apa yang dapat kita lihat. Dan, kita tahu ada lebih banyak yang tidak dapat kita lihat.

Semalam

Semalam, yang tertua saya mendapat kelas pertama dan tidak dapat mencari strategi keluar untuk meninggalkan kelasnya. Dia ketakutan dan menghantar saya teks untuk menjemputnya, setelah yakin dalam strategi keluar dari setiap kelas.

Beliau telah bersekolah kurang dari 20 minit sebelum menerima gambar perbualan Snapchat yang pelajar merancang untuk menembak sekolah.

Begitu banyak pelajar tidak hadir sehingga fakulti mengetepikan kelas yang jarang penduduknya. Anak perempuan saya tidak boleh segera ditempatkan kerana dia tidak berada dalam kelas biasa. Saya menghantarnya teks untuk menentukan apa biliknya. Sambutan teksnya membenarkan panggilan untuk pulang ke rumah.

Prinsipal bertemu ibu bapa di sekolah, tersenyum, berjabat tangan, dan menceritakan lelucon. Dia mengakui ketakutan kita sebagai ibu bapa dan ketakutan pelajar dengan pengesahan dan penghormatan. Dia menghubungkan pelajar meninggalkan hari ini dengan aliran ibu bapa yang menunggu untuk mendapatkan anak-anak mereka daripada cara yang membahayakan.

Pagi ini, saya tertua bangun memegang perutnya, mahu memukulkannya. Dia tidak pasti apa yang diharapkan hari ini.

Semasa kami bersiap untuk drop out sekolah saya pastikan yang paling tua saya mempunyai telefon bimbitnya dan bahawa ia telah dicas sepenuhnya.

Yang termuda tidak menyedari apa yang dimaksudkan dengan peristiwa-peristiwa ini. Baik untuknya. Dia perlu memastikan yang tidak bersalah itu selagi mungkin.

"Madu, teks sesering mungkin," kata saya.

Apakah ibu bapa yang memberitahu anaknya untuk teks sekerap mungkin semasa sekolah?

Yang ini. Maaf, tidak maaf.

Saya tidak percaya sesiapa sahaja "memerlukan" telefon bimbit. Keluarga kami telah melalui banyak tahun lalu dan kami berpindah untuk memotong ancaman langsung kepada diri sendiri dan kepada anak-anak kami. Ketika kami tiba di sini kami tertanya-tanya apakah kami harus membatalkan telefon bimbit tertua untuk membuat ancaman tertentu tidak tersedia.

Kami mempromosikan telefon bimbitnya sebagai alat untuk kegunaan yang sesuai. Sekolah ini berteknologi tinggi. Ia menggunakan teknologi untuk menyerahkan kerja rumah, menerima tugasan, dan bekerjasama dalam projek. Ia juga merupakan cara untuk berbincang dengan pelajar dan guru tentang akademik.

Jika dia tidak mempunyai telefon bimbit, dia akan dicabar secara akademik.

Kami juga berkata ...

Sekiranya telefon anda diambil di sekolah untuk kegunaan yang tidak sesuai maka anda perlu membayar denda untuk memulihkannya.

Semalam, telefon bimbit itu membolehkan kami berkomunikasi semasa dia percaya dia sedang diserang di sekolah.

Hari ini

Pagi ini saya memberitahunya:

Teks seberapa kerap mungkin.

Saya ragu sekolah itu akan merampas banyak telefon bimbit hari ini. Dan, jika mereka melakukannya, saya akan menjadi orang pertama yang membayar denda untuk meletakkan semula telefon itu di tangannya.

Kami sering menghantar mesej.

Ancaman baru

Semasa menaip cerita ini, saya menerima amaran baru.

Sekolah itu kini menghantar mesej telefon siaran kepada semua ibu bapa dan disokong dengan kata kerja yang sama dalam e-mel.

Ada ancaman baru.

Dalam perjalanan ke sekolah, pelajar pagi ini menemui pistol dan segera melaporkannya kepada pihak berkuasa. Sekali lagi pelajar berani melihat sesuatu dan berkata sesuatu.

Adakah senjata ini bersembunyi untuk ancaman baru yang akan dijalankan hari ini?

Tiada siapa yang tahu.

Mesej teks dari anak perempuan saya mengatakan bahawa pistol itu dimuatkan.

Kerana kejadian itu sedang disiasat, saya akan berkongsi petikan email tersebut:

Pic Nicole Akers

Gadis-gadis menerima banyak pelukan, cinta, dan jaminan pagi ini.

Kami bercakap tentang apa yang mereka mahu makan untuk makan malam.

Mereka mahu makanan selesa - biskut dan kuah.

Kami bersetuju membuat biskut dan mengadun adunan akan menjadi terapeutik dan masa yang baik. Ia bukan hidangan paling sihat, tetapi saya gembira membuat elaun.

Sarapan adalah apa yang ada di menu makan malam.

Sekarang saya tertanya-tanya jika saya perlu mengambilnya dari sekolah untuk membuat sarapan untuk makan tengahari.

Dan, saya berdoa untuk keselamatan semua orang yang terlibat.

Dalam situasi ini, komuniti itu sendiri terbukti menjadi pertahanan pertama yang terbaik.

Kerana Tuhan ...

Jika anda #SeeSomethingSaySomething dan panggil orang lain untuk melakukan perkara yang sama.