Gambar oleh Adam Jaime

Minum Harus Telah Membunuh Saya

Minum membuatkan saya lebih berani. Sifat yang tidak saya miliki apabila saya sihat. Keyakinan yang tidak menentu, kekuatan yang saya potong bersama pagi berikutnya melalui kenangan yang tidak jelas dan mesej teks daripada rakan-rakan. Shyness memasuki hidup saya pada masa yang sama seperti akil baligh, tetapi apabila saya mendapati elixir saya, saya telah mendapat ubat. Saya boleh mengatakan apa yang saya mahu, memegang kepala saya tinggi, dan melakukan perkara-perkara yang menakutkan saya ke dalam bayangan saya sendiri di siang hari - selagi saya minum.

Momen sihir kebebasan dan perencatan tidak datang dengan serta-merta; Saya perlukan pasangan untuk mendapatkan saya di sana. Saya secara beransur-ansur mengawasi diri saya pada saat cairan memukul bibir saya. Saat saya memegang gelas pertama di tangan saya, tubuh saya akan melonggarkan dari ketegangan yang saya lakukan sepanjang hari, dan saya akan merasa nyaman bahawa saya akan segera menjadi saya lagi. Saya suka.

Ia adalah pada salah satu malam ini bahawa saya hampir menamatkan hidup saya. Saya mendapati diri saya berasa tidak berani dan bersemangat untuk adrenalin - benar-benar terkalahkan dengan keghairahan dan hasrat untuk mengejar kawan-kawan saya. Selepas pukulan wiski, walaupun tidak ada kesempatan untuk merayakan, saya melambungkan kasut saya ke tepi - mereka hanya akan menahan saya dari aksi berani yang saya fikirkan.

Kami minum di tingkat 8 bangunan pejabat di pusat bandar Manhattan. Beberapa anak sekolah menengah dan kolej dengan tempat yang lebih baik. Di dalam bilik utama yang bulat, sekelompok kami duduk di atas sofa kulit yang subur dan minum ke isi hati kami. Pembungkus dari Burger King dan mengambil makanan Cina menyusun meja.

Saya mengayun tingkap kaca besar terbuka, udara sejuk memukul wajah saya. Langit di luar adalah cukup luas untuk meletakkan seluruh kaki saya ke hadapan. Saya meneka sesuatu yang lebih besar daripada 8 inci lebar. Tetapi saya tidak memerlukan semua bilik itu. Sekiranya saya kecewa atau terlepas, saya akan jatuh ke lapan tingkat. Sekiranya tidak sampai kematian saya, maka kepada beberapa kecederaan teruk. Tetapi tidak ada perkara yang penting kerana tidak satu pemikiran seperti itu melintas fikiran saya. Sebaliknya, tanpa teragak-agak, saya melompat ke tepi dan mula berjalan permeator bangunan.

Saya mesti mengambil 15-20 langkah untuk sampai ke tingkap betul-betul di luar bilik sebelah. Saya berdiri di luarnya dan menepuk muka saya melawannya membuat wajah lucu sehingga seseorang melihat saya dan tersentak, dan seluruh bilik berhenti dan melihat saya. Salah seorang lelaki mengayuh tingkap yang paling dekat dan membuka saya.

"Adakah awak gila?"

"Anda boleh mati!"

Seruan ini bermula, semua orang sekaligus. Di sinilah ingatan saya kembali masuk. Saya tidak pasti apabila keributan itu berkurangan, tetapi saya masih ingat melihat rakan saya. Wajahnya hilang warna, dan dia terkejut dan pucat dari pandangan saya bahawa ia telah mencatatkan risiko yang saya ambil untuk mendaki di sana.

Saya harap saya boleh mengatakan bahawa saya berhenti minum selepas malam itu, berhenti mempertaruhkan nyawa saya untuk pengembaraan semata-mata atau saya berhenti untuk menilai keputusan yang saya buat semasa mabuk. Tiada perkara-perkara ini berlaku, tetapi saya berasa bertuah kerana hidup saya tidak berakhir pada malam itu. Dan untuk itu, saya mengira berkat saya.