Makan Cara Saya di Eropah: Itali

Cara Terbaik untuk Mencari Negara Baru Melalui Makanannya

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Beberapa ketika dahulu, suami saya dan saya sendiri, bersama kakak ipar saya dan suaminya, telah menempah perjalanan selama tiga minggu ke Itali.

Kami menyewa pangsapuri melalui Sewaan Sewa oleh Pemilik di Rom, Venice, dan di sebuah bukit kecil yang dipanggil Montione, di tengah-tengah Tuscany.

Saya suka memasak, jadi saya bersedia untuk membuat makanan. Maksud saya, memasak di Itali? Tidak betul-betul kesusahan. Semua tempat yang kami sewa menyediakan hidangan dan periuk dan kuali, tetapi sangat sedikit cara memasak bekalan. Yang bermaksud saya perlu kreatif ketika menyediakan makanan kami.

Dan apa yang saya maksudkan dengan kreatif, adalah saya memasak pasta untuk setiap hidangan.

Dalam pertahanan saya, kami berada di Itali. Saya cukup yakin ia dianggap sebagai dosa untuk tidak makan pasta setiap hari.

Makanan di Itali adalah tomato yang luar biasa, berwarna merah terang dan berdaun dengan tanah yang manis, bertenaga hijau, arugula pedas, begitu banyak jenis keju, dan oh ... roti. Sudah tentu, dengan minyak zaitun tambahan dan cuka balsamic yang berumur.

Rom, bandar sejarah, seni, muzik, makanan, ... semuanya?

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Pada pagi pertama kami di Rom, suami saya bangun awal dan berjalan keluar berjalan-jalan, di mana kami dapati sarapan pagi yang paling beradab di dunia: Caffe Lattes dan pastri di meja pinggir jalan yang cerah. Bercakap tentang cara surgawi untuk memulakan hari ini.

Muffuletta sandwich untuk makan tengah hari, dan untuk makan malam, apa lagi tetapi pasta.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Dan keesokan harinya, kenapa tidak makan siang di bayangan struktur 2000 tahun yang keindahannya mencuri persembahan.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Apa itu di atas meja yang kamu tanya? Mungkinkah? Ya, saya percaya ia ... pasta!

Fotografi oleh Leslie Wibberley
Malah cerita-cerita makanan runcit yang lebih kecil telah berturut-turut pada baris pasta kering, yang kebanyakannya saya tidak pernah mendengar tentang. Saya menganggapnya sebagai tugas suci saya untuk memasak sebanyak mungkin sebanyak mungkin semasa kami tinggal di Itali

Montione, bandar paling indah di Tuscany yang anda tidak pernah dengar.

Seterusnya, kami naik kereta api untuk Florence, di mana kami menyewa kereta dan memandu ke Montione. Terletak dengan mudah dari Florence, Siena, Volterra, Florence, Pisa, dan San Giuiminagno, Montione adalah sebuah bukit kecil yang dikelilingi oleh bukit-bukit dan pemandangan yang menakjubkan.

Kami menyewa apartmen dua bilik tidur di Borgo La Casaccia. Bangunan abad ke-17 ini telah diubahsuaikan menjadi 12 pangsapuri, semuanya telah mengekalkan seni bina asli, dengan siling yang terdiri daripada rasuk kayu, dan lantai yang diliputi dalam jubin terra-cotta Florentine. La Casaccia dikelilingi oleh taman-taman besar dan dua kolam renang yang indah. Ia sangat berpatutan, hanya pada 700 Euro selama sepuluh hari.

Pangsapuri kami mengingati Teres Panorama. Gambar di sebelah kanan matahari terbenam adalah pandangan kami makan malam setiap malam.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Di dapur kami yang mengagumkan dengan baik, saya dapat mencetuskan beberapa makanan yang cukup baik.

Oh, lihat, pasta yang saya lihat?
Fotografi oleh Leslie wibberley

Setiap rantau Itali terkenal dengan wainnya sendiri yang unik. Sememangnya, kami terpaksa mencuba kedua-dua merah dan putih di setiap kawasan. Bagaimana lagi kita boleh membuat keputusan yang terbaik?

Sentiasa wain, ya, tetapi juga, kopi. Caffe Latte adalah tepat.

Hmm, mungkin saya sepatutnya memanggilnya: Makan dan Minum Cara Saya di Eropah.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

La Casaccia mempunyai bilik bawah tanah wainnya sendiri, lengkap dengan citarasa wain beberapa kali seminggu.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Terletak di atas bukit yang tinggi, bandar ini hanya dapat diakses oleh jalan-jalan bukit yang berliku-liku, sehingga setiap kali kita datang dan pergi, kakak ipar saya yang miskin membuat perjalanan dengan selendang di atas kepalanya.

Pandangan hebat dari pinggir bandar

Fotografi oleh Leslie WibberleyFotografi oleh Leslie Wibberley

Kedai-kedai jagal terdapat di seluruh Itali. Tiada monstrosities pasar raya besar di sini. Ini makanan yang mengingati di mana ia datang.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Delima, truffle, dan lemon. Fragrant, zesty, hadiah Tuhan kepada dunia buah, lemon ada di mana-mana di Itali. Dan lihat saja saiz benda itu.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Lebih banyak kopi, lebih banyak anggur, pasta lebih banyak, dan jangan lupa gelato.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

San Gimignano, bandar menara

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Batu-batu di Itali sangat menarik. Umber, ocher, siena, warna-warna kaya yang bercahaya yang benar-benar bercahaya dengan cahaya yang sangat halus. Pesta visual untuk seorang artis seperti saya. Tetapi saya tidak akan menanggung anda dengan gambar selepas gambar.

Oh, bagaimana pula satu lagi gambar untuk membantu anda membuat keputusan untuk diri sendiri.
Fotografi oleh Leslie Wibberley

Pemandangan dari salah satu menara yang masih hidup adalah hebat, seperti makanan di bandar.

Dan di Itali sahaja anda akan mendapati cuka balsamic dan minyak zaitun yang lebih dara sebagai perasa di sebelah cawan.
Fotografi oleh Leslie Wibberley.

Pisa, kota ... baiklah, kau tahu, menara yang aneh itu yang perlahan-lahan tenggelam ke bumi.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Saya tahu saya tahu. Bagaimana lumpuh, bukan? Tetapi jika anda dapat melihat beratus-ratus orang, badan yang bersandar ke udara tipis, lengan yang menjangkau objek yang tidak benar-benar di sana, anda akan memahami mengapa kami terpaksa melakukannya.

Lebih banyak lemon, lebih banyak gelato, dan sudah tentu lebih banyak anggur.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Florence, bandar seni

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Seni di bandar ini agak menggembirakan. Dengan begitu banyak melihat dan sedikit masa untuk melihatnya, kami terpaksa membuat beberapa pilihan yang sukar. Kami menetap di The Ponte Vecchio, Galeri Accademia, kerana, ... David, dan The Duomo, katedral gothic besar yang luarnya tersendiri dalam campuran hiasan marmar merah jambu, putih dan hijau mesti dilihat.

Fotografi oleh Leslie Wibberley
Secara semulajadi kita terpaksa mengukuhkan diri kita selepas semua melihat seni itu. Pasta, wain, gelato, dan latte caffe, cara sempurna untuk mengakhiri hari.

Cinque Terre

Dari Montione, kami menuju ke La Spezia, di mana kami menaiki kereta api ke rantau Cinque Terra. Selepas mendengar Panduan Rick Steve ke Itali, kami memutuskan untuk bermalam di Vernazza, yang menjadi keputusan yang sangat baik. Pekan ini penuh sesak pada bila-bila masa sepanjang tahun, tetapi terutama pada musim panas. Kami gembira kerana kami tiba pada bulan Oktober, kerana kami lupa untuk menempah bilik lebih awal daripada masa. Mujurlah kami dapati dua bilik tidur yang rata di tengah-tengah bandar.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Ia mengambil sedikit masa untuk mencari tempat untuk tinggal, jadi pada masa kami menetap di flat kami dan berangkat untuk mencari makan malam itu sudah pukul 9:00 malam. Kami tersandung di restoran kecil ini secara tidak sengaja. Semasa kami berjalan, pemiliknya, seorang yang tinggi, tersenyum bermasalah bernama Massimo, memanggil, "Adakah anda sedang mencari tempat untuk makan malam? Jika anda, anda bernasib baik. Saya mempunyai satu jadual percuma, dan saya tidak pernah mempunyai jadual percuma. "

Kami sememangnya bertuah.

Ini adalah hidangan terbaik yang saya ada di Itali, mungkin makanan terbaik yang saya makan di mana saja. The Parmigiana Terong meledak dengan rasa yang membuat tastebuds saya menangis untuk kegembiraan. Yang lain bersetuju dan berkata bahawa makan malam mereka adalah superlatif.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Apabila kami selesai, Massimo bertanya, "Adakah anda kembali untuk sarapan?"

Kami telah lakukan.
Fotografi oleh Leslie Wibberley

Ricotta disumbat croissant yang dibakar oleh Massimo sendiri, dan Bruschetta yang paling luar biasa yang pernah saya makan. Dan sebelum kamu bertanya, ya, saya makan kedua-duanya.

Venice, bandar muzik, kecantikan, dan rahmat

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Ia mengambil hanya sekilas untuk keindahan Venice yang lembut memudar supaya menarik saya jauh di bawah ejaannya, dan hanya seketika lagi jatuh cinta.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Jalan-jalan adalah jalan pintas sempit dan jambatan yang tidak terhitung. Semasa kami melangkah ke bandar, kami mendapati kedai selepas kedai yang memaparkan keseronokan yang tidak dapat dibayangkan. Dan yang terbaik, kami menemui wain untuk satu Euro, yang mengejutkan kami, ternyata agak cantik.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Dan tentu saja, terdapat pasta, dalam pelbagai saiz, bentuk, dan rasa.

Fotografi oleh Leslie Wibberley

Saya harap anda menikmati pengembaraan masakan kecil ini melalui Itali. Keinginan saya untuk anda semua adalah bahawa pada suatu hari anda mungkin berpeluang melawat dan mengumpul hadiah lilin untuk diri sendiri.

Juga, jika anda pergi, mungkin saya mencadangkan pasta?

Tunggu, Makan Cara Saya di Eropah: Adriatik.

Semua gambar yang diambil oleh iPhone 5 saya dipercayai kecil.