Gambar oleh Ugur Peker pada Unsplash

Einstein Hair

Rakan saya Shweta melawat saya pada hujung minggu lalu. Anak perempuannya menamatkan pengajian dari CIA (sekolah koki, bukan kumpulan pengintip), dan dia terbang dari New Delhi untuk tamat pengajian. Ia adalah kali pertama beliau melangkah ke peringkat antarabangsa, sahaja. Pada hujung minggu, dia berkongsi dengan saya bahawa jika ia bukan untuk saya, dia tidak akan mempunyai keberanian untuk membuat perjalanan ini dengan sendirinya.

Dia dilahirkan di Nepal, dibesarkan di Kathmandu, dan selepas menikahi suaminya melalui perkahwinan yang diatur, berpindah ke India.

Dia membuat lawatan pertamanya ke India kira-kira 2 tahun yang lalu, bersama suami dan anaknya, Bhoomika, selepas Bhoomi membuat keputusan bahawa dia mahu meneruskan impian hidupnya menjadi seorang chef.

Keluarga membuat pengaturan dan pengorbanan yang diperlukan, dan mendapati saya melalui keajaiban AirBnB. Masa kita bersama semasa lawatan pertama itu begitu indah. Kami masak bersama, kami bercakap, kami ketawa, seolah-olah kami telah lama kehilangan saudara perempuan, dan walaupun pada hakikatnya itu hanya pertemuan pertama kami. Apabila Shweta dan suaminya Vekkas pergi untuk kembali ke India, saya memberitahu Shweta dia adalah kakak saya dari ibu yang lain. Dia ketawa, dan bersetuju bahawa ia begitu. Malah suaminya datang untuk memanggil kami saudara perempuan dari ibu yang lain. Apabila kita bersama-sama, semua orang ketawa dan gembira, cara keluarga yang bahagia merasa ketika mereka bersama dan dalam perjumpaan semula. Sepanjang dua tahun yang berikutnya, kami terus berhubung, Facetiming, Whatsapp atau mesej fb, bercakap tentang kehidupan, dan anak-anak, dan membuat pengaturan untuk percutian untuk Bhoomi, dan pada masa akan datang kami akan saling bertemu - untuk tamat pengajian .

Saya mengambil Shweta dari lapangan terbang, memberinya pelukan besar, dan kami memandu ke utara ke Poughkeepsie. Ia begitu hebat untuk bersama-sama lagi. Kami memasak, dan bercakap, ketawa dan menangis. Dia benar-benar kakak saya. Dia membuat parathas, Kheer, jeruk lemon, chutneys, membawa saya Khakraa, makanan kegemaran saya yang baru, dan membuat saya chai dengan halia dan herba yang baru untuk sarapan pagi. Saya membuat roti pisang segarnya tanpa telur (dia tidak melakukan telur) dan cookies chocolate chip dengan pecan dan cemara montmorency kering dan kismis keemasan, kue kegemarannya yang baru, juga tanpa telur.

Shweta sentiasa berkomunikasi dengan keluarganya, yang mencintai dan merinduinya. Saya tidak bercakap Hindi, tetapi saya dapat mendengar semangat dan cinta dalam perbualan.

Suatu pagi, Vekkas dan Shweta bercakap melalui Facetime, dan saya mengintip ke atas bahu Shweta untuk gelombang dan menyapa. Vekkas memandang saya dan berkata, "Apa yang berlaku kepada rambut anda?" Semua orang ketawa. Saya memberitahunya bahawa rambut Einstein saya. Mereka ketawa lebih keras. Ia adalah perkara yang sama seperti ayah saya yang telah berkata kepada saya membesar, menjangkakan ia akan diambil sebagai jenaka, untuk tujuan menertawakan ketawa, bukan sebagai perkara yang menyangkal.

Einstein rambut saya perkara pertama pada waktu pagi selepas membasuh malam sebelum itu

Keesokan harinya, saya berasa sangat sedih, dan ranap menangis. Saya terpaksa membaiki kenderaan yang duduk tidak aktif untuk musim sejuk, bateri mati, dan terlepas tarikh akhir pemeriksaan. Ia satu-satunya kenderaan yang cukup besar untuk mengambil semua bagasi ke New York City, ke apartmen baru Bhoomi. Saya hanya mempunyai satu hari untuk menyelesaikannya, dan garaj berkata pemeriksaan tidak akan lulus, yang saya tahu akan meletakkan rancangan mereka untuk meninggalkan hari berikutnya dalam bahaya. Saya tidak mahu membiarkan mereka turun.

Shweta melihat saya ketika saya menangis dan berkata, "sila Susan, jangan menangis, saya tidak suka melihat anda menangis. Anda begitu kuat. Satu-satunya cara yang saya dapat buat perjalanan ke New York adalah kerana anda. Anda adalah wanita yang paling kuat yang saya tahu. Saya hanya boleh datang ke sini sahaja kerana anda. "Saya tidak berasa kuat pada masa itu. Tetapi saya berasa sangat disayangi.

Tidak lama kemudian, dia bercakap dengan keluarganya, dan dengan Bhoomika, datang kepada saya dan berkata, "Mari kita tinggal di sini untuk hari yang lain, masak bersama, dan berehat. Kita boleh buat semuanya esok. Kami akan memikirkan cara membuat kesemua bagasi di dalam kereta yang lebih kecil. "Saya agak pasti tidak mustahil. Ia telah mengambil dua perjalanan dari kampus ke rumah saya untuk mendapatkan semuanya di dalam kereta itu.

Tetapi saya telah meremehkan kemahiran pembungkusan sihir Bhoomika. Saya tidak pasti di mana dia mendapat kemahiran tersebut. Saya beritahu dia mungkin dari pembungkusan peti sejuk. Anda tahu, bagaimana sesetengah orang mengetahui dengan tepat di mana sesuatu di dalam peti sejuk yang dibungkus, dan anda mengalami kebutaan peti sejuk ketika mereka memberitahu anda di mana sesuatu itu dan anda tidak dapat menemuinya, tetapi kemudian mereka pergi ke lokasi yang tepat di mana mereka memberitahu anda itu, dan anda sudah tentu berasa tidak berdaya untuk memahami bagaimana mereka dapat menemuinya dan anda tidak boleh. Dia dengan mahir mengeluarkan barang-barang, mengalihkan perkara, dan mendapat dua buah kereta bernilai barang-barang ke dalam satu kereta. Saya terkedu.

Bhoomi menjelaskan kepada saya juga, bahawa dia tidak pasti bagaimana dia melakukannya sama ada. Ujian standard yang diberikan kepadanya tahun lalu mengatakan kepadanya bahawa dia amat dahsyat dalam hubungan spatial, dan meramalkan jenis pekerjaan yang harus dilakukannya atau tidak.

Saya memberitahu dia supaya tidak mendengar ujian itu. Mereka ditulis oleh dan dinilai oleh lelaki yang tidak tahu bagaimana untuk mencari sesuatu di dalam peti sejuk walaupun anda memberi mereka arahan jelas pada lokasi yang tepat di mana untuk mencarinya. Saya beritahu dia ujian-ujiannya dan tidak memberi perhatian kepada mereka.

Kita semua ketawa dan kagum dengan kemahirannya. Saya berkata kepadanya, "Anda luar biasa, anda mempunyai kemahiran yang luar biasa! Dan kemahiran adalah perkara yang paling penting. "

Kemudian kami mempunyai satu lagi makan malam yang indah dengan parathas, chutney, poha dengan kentang, dan nasi Basmati dengan kacang dan kembang kol dan rempah, benih jinten dan segenggam rempah-rempah lain yang menjadikan lidah saya, dan jiwaku gembira.

Kemudian kami duduk di atas sofa dan kerusi di ruang tamu, ketawa dan bercerita, dan kami ketawa lagi tentang rambut Einstein saya, yang saya tidak mempunyai peluang untuk berus atau membaiki sepanjang hari, sejak hari itu penuh dengan Aktiviti dengan adik perempuan saya, yang saya tahu tidak lama lagi akan pergi, dan saya tidak akan melihat lagi selama mungkin, bertahun-tahun. Kebanyakan hari yang sibuk seperti itu, saya hanya membuang topi yang berwarna-warni di kepala saya supaya tidak ada yang perlu melihatnya. Tetapi dengan kakak saya dan keluarganya, saya tahu mereka mencintai saya cukup sehingga kita dapat melihat kepingan di kepalaku, membuat lelucon dan ketawa. Setiap orang memerlukan cinta seperti itu dalam hidup mereka.

Saya memberitahu Bhoomi bahawa dia bijak dan mempunyai kemahiran yang hebat, dan dia besar dan kuat dan berani. Tetapi walaupun anda adalah orang yang paling kuat dan paling gigih anda, atau sesiapa yang tahu, anda masih boleh terluka. Mereka semua mempunyai contoh yang kelihatan seperti itu, pada hari itu. Jadi saya memberitahunya untuk mengambil kelas pertahanan diri. Saya harap dia melakukannya.

Dan kemudian kita bercakap mengenai makanan dan masakan. Saya berkongsi bahawa perkara yang paling saya sukai untuk memasak, dan berkongsi hidangan saya, adalah bahawa setiap wanita dalam keluarga saya, dan mentor wanita yang saya miliki, semuanya mempunyai hidangan mereka sendiri yang disediakan, masing-masing mereka pakar di hidangan. Dan semasa saya menyediakan hidangan mereka, saya memikirkan mereka, dan penyediaan dan perkongsian membawa saya begitu dekat dengan ingatan mereka. Dan saya tahu saya mempunyai hidangan istimewa saya sendiri yang saya suka untuk berkongsi, dan orang memikirkan saya, juga, apabila mereka menyediakan resipi saya. Itulah keajaiban cinta dalam makanan yang kita masak dan kongsi.

Semasa lawatan ini, Shweta dan saya mencipta sesuatu yang baru. Ia adalah bahan yang kami ada di dapur, dan begitu ringkas dan sangat cantik, yang saya namakan sandwic Shweta itu.

Ia bermula dengan roll ciabatta. Saya memotongnya separuh dan jatuh ke atas dan bawah di pemanggang. Ia keluar dari coklat toasty dan panas. Itulah ketika anda berbaring di atas mentega masin segar (saya rasa anda boleh menggunakan minyak zaitun jika anda tidak melakukan mentega). Kemudian di atas itu anda meletakkan tomato segar. Kami menggunakan heirlooms, untuk rasa maksimum dan juiciness. Kemudian, beberapa arugula bayi. Selain itu, lada manis segar - kami menggunakan satu oren, seperti lada hijau atau merah - hanya oren. Kemudian, beberapa garam Baleine dan lada hitam segar. Anda makan ia terbuka berhadapan. Dan ia sangat lazat, kita tidak boleh berhenti memakannya.

Sebelum tidur, saya memberitahu tetamu yang dihormati bahawa apabila saya mendapat lesen Kapten saya dan akan membawa tetamu saya di Sungai Hudson untuk makan tengahari atau makan malam, saya akan melayani mereka sandwic Shweta. Shweta tersenyum. Saya berkata, "Anda tahu, beberapa hari, anda hanya perlu mempunyai rambut Einstein, kerana lebih penting untuk duduk dan makan sandwic Shweta."

Saya suka kakak saya dari ibu lain, dari separuh jalan ke seluruh dunia. Saya fikir kita semua perlu berhubung dengan saudara-saudara perempuan itu dan mencipta sandwic baru kita sendiri.

Sama seperti mengetepikan, tidakkah anda tahu bahawa satu atau dua hari selepas saya memberitahu semua orang yang saya mempunyai "rambut Einstein", ini muncul dalam suapan Medium saya:

Satu lagi sebab untuk kita mencari saudara perempuan kita dan membuat sandwic kita sendiri. Mungkin dia tidak dapat mencari jalan keluar di dalam peti sejuk sama ada. Walaupun saya ragu-ragu, kami akan menemui bukti itu.

Shweta Saya fikir anda mungkin suka ini. Solidariti Shweta !!!!