Merangkul Rempah-rempah: Tidak Ada Yang Memalukan dalam Mencintai Rempah Labu Semuanya

Ini adalah kenyataan kontroversi. Untuk masa yang paling lama, saya telah meletakkan diri saya dalam bayang-bayang dengan rakan dan keluarga saya tentang perkara ini. Saya benar-benar fikir ia adalah masa untuk berkongsi kebenaran: Guys, saya ....

Saya suka rempah labu segalanya.

Dan awak juga.

Ambillah nafas panjang dan ucaplah empat kata mudah: Saya suka rempah labu.

Bukankah ia hanya berasa lebih baik? Bahu anda mula mereda. Anda tidak tahu anda mempunyai ketegangan sedemikian, yang dibawa dari tahun rahsia dan malu. Tidak ada rasa malu dalam permainan rempah labu kami. Semakin cepat kita memeluknya, semakin cepat kita boleh hidup sebagai individu yang bebas dan tidak diisi. Kita boleh pergi ke dunia dengan senyuman di wajah kita dan perut yang penuh dengan enap cemar oren.

Menjadi Anak Putih Asas

Anda telah melihat meme. Anda telah mendengar jenaka. Mereka kanak-kanak perempuan putih dengan seluar yoga mereka, bot Ugg dan ikat kepala pelik yang memerintahkan latte rempah labu dengan lukisan feri panjang vokal itu. Ia mengasyikkan di seluruh kedai kopi, menyebabkan pelanggan mengerutkan dengki.

Stereotip membuat kita mementingkan diri sendiri. Kita tahu apa maksud ini. Latte rempah labu adalah asas. Membosankan. Unimaginative.

Kami mendapati diri kita membisikkan pesanan kami kepada barista dengan harapan para pengatur minuman lain yang bijak tidak mendengar apa yang kami katakan. Barista sangat kecewa dengan anda, perlahan-lahan menggelengkan kepalanya sambil menulis PSL pada cawan. Itulah 756,336,625 labu rempah labu yang mereka perlu buat hari itu.

Anda memegang cawan di tangan anda dengan lengan kadbod kecil yang lembut. Anda menyentuh rambut anda selama ketujuh belas minit itu. Anda mengambil tepukan dengan BFF anda semasa anda tertawa untuk berada di hari cheat anda.

Pakai seluar yoga anda, tunjukkan keluk musim sejuk dan pergi ke Starbucks masing-masing.

Labu Labu adalah Pilihan Gaya Hidup

Ia adalah masa yang tepat untuk hidup semasa musim rempah labu. Lampu sedang digantung di sekitar bandar. Anda melihat lorong-lorong pasar raya tempatan anda hanya untuk mencari rak masing-masing mempunyai versi rempah labu sendiri mengenai apa jua item yang biasanya anda beli.

Anda meraih pancake percuma labu yang dibumbui dengan pancake walaupun anda tidak sensitif gluten. Tetapi anda perlu, anda tahu?

Anda tuangkan diri anda semangkuk labu yang dibumbui labu. Walaupun ia sebenarnya tidak baik, anda hanya suka prinsip perkara itu.

Bir rempah labu? Baik. Muffin? Sudah tentu. Deodoran? Ya sila.

Ambil Rempah ke Tahap Seterusnya

Saya mempunyai pengakuan: Saya membesar di rempah labu setiap pagi sebelum saya meninggalkan rumah. Spice Labu adalah nama pelukis hipotetikal saya setiap kali kuiz Facebook bergolek. Ini adalah pasangan masa depan saya, kekasih saya, ibu saya (maaf maaf), suami saya atau isteri bermusim, bergantung pada profil perisa.

Saya bangun meminumnya, saya pergi tidur sambil bermimpi. Bahawa oranye karat aneh yang mengisi deria saya dengan cara tidak ada manusia, hewan atau rempah yang pernah dilakukan sebelumnya.

Jadi bagaimana jika saya tidak mempunyai pekerjaan, masa depan, masa lalu, saya ada sekarang dan sekarang adalah awal Disember.

Anda tahu maksudnya.

Ini bermakna anda mempunyai 1.5 bulan lagi dan kemudian 2 minggu tambahan potongan labu labu. Kami sedang berbicara dengan scone scales. Lilin wangi. Cucian kering yang lazat. Barang dagangan dengan daya tarikan labu sedikit.

Masa adalah Sekarang

Rakan-rakan yang dihormati, sekarang sudah cukup. Kini semua kita ada. Marilah kita bersama-sama dengan kontroversi ini berbanding ia memecahkan kita. Tidak ada sebab untuk membenci rempah labu kerana ia selalu mengasihi anda. Biarkan kebencian anda dan meme bermakna anda dan berikan kepada apa tradisi percutian moden kita, kemurahan hati dan kemurungan musiman.

Paling penting: Pencinta Spice Labu berada di sini dan kami bangga dengan siapa kami. Sudah tiba masanya untuk merangkul rempah yang sepenuhnya dan tidak terapi. Nikmati rempah ratus. Cradle rempah-rempah di tangan penyayang anda ketika anda mendengar penat hujan di jendela anda. Nikmati rempah dengan krim disebat dan rempah-rempah yang ditaburi di atas rempah pedas itu. Rempah hidup anda.

Semakin cepat anda menerima siapa anda sebenarnya, yang kita semua benar-benar, semakin baik kita akan rasa.

Selamat bercuti!